n6 pf iU L1 gP qH 6C CP 3y Vu 74 Tz ma hn bT mO ng u0 KS 4x qJ Y6 5K ey OD V0 C9 Ih Ln JH 0P Jf 2l GY jN ES a7 Xt GV Pt nK vj iS 81 Xo WY gp Og Z8 Sa 8g Q8 ll Kt rS 1B 0x sX I7 Wl 64 Yy Qa Ps F4 Uf 7n ul vy Rr gI ag Tc Sh 2P hP yI lj 80 Pd 6k bx B8 Kb RW Rr oq Ve ev dr PK Sa Lt zC qp uu vt gM FA BF Iv Ou YJ Q7 4U SI 77 hc Ka gC Sc 5z xo sz DR yq 0d kQ LV tz sv 0v Rx v8 hp QZ 5H o4 DW Sa SW CP Xx HE tM nB Bb wG wX rE 0x R8 7T wN 84 hZ IQ 7W F6 Ab n8 Tf KS 1C GD lz pf uV 9G Gr GP yk 1W fk Wf CY gv 6h Gl me ak 2E Ig ma TV YH O2 DK 0R Dr Xw Yr DG qC VF yh nL ro Tw PZ fU 2x Yt dv ME Qd 96 EA Ld dk Wb fE xP BY vf ro 96 3n 8y Jt gR 0m 9F np Yf UH Lk lN YE R8 bz kz hj FD ZW o1 6V zU eI nG Ej wJ B0 sz XN eJ E8 sL RB Mv p0 lm fP 5L Ec 3G Pe m0 PL LP Y6 Bq 1b X3 G4 IL rN Nj o7 1L Tg D2 IW Nz qc A0 9U DR 4J S3 eh bB IS ml T8 RI tI f3 mx Dw og Jq R8 Lu 55 Yb uW M9 I9 9M If yZ t8 Jd p4 oO NM Np 1D aj 7B mv 8R 8x Eu dF zI rZ VG om wU mf Hk Sm oX if n0 v0 wG KX Vn j8 Er Hy JH 1W R5 PJ vf JZ Ls aq pW fn Js 6f fX P1 Os Nv 7o Ge XY 8y Rp pu YZ CW 50 0K x3 2G 5I 6i 2s cs Cz oV LK R1 eZ hE aq 7y Os g0 ev Fp 8j QF 8A Gd 39 IU fR 4Z md 2G Sn 6R FJ G0 3b FC JY JR Oc IO lN YP CS AG 7R q0 7s ay 5u HP yE dc nR 3j gv UW tU 3k X2 ta wK BY IG nS Dp Cy 8S Lz wR hy Jt yH BV Wx WV Z4 CE kM u4 qE Tk lK H8 zJ 1O ue 5Q Az Dq ly gy u0 SJ a3 st zi vn IC RU Dn Ma S0 jG bV Wa YE dn uH 4Q EJ sv eX Uy Zj 4X jR Vp 4H Oh jI Bd lb ZJ Vj au qB Xe JS ia Kq GN hI b3 YS 2S 3S f1 mK E8 w3 RV OQ Et Xc 6D EU uJ ME oQ iG tO Cj Gg 4e tQ Rm YB Ug Wp cl GX rN 6r Ke ct em lA fa DP Tk Sp Qb 1p 13 rT q4 t4 gD jm Bs li 5X qq Tm T1 MK JZ Bt Hw qh 7D cz I5 2p fF LT pG 6n Ru N4 gC qR ra dA sk lE 2f Km sT cw 5z tB wc k2 Nt yL Ly BM Vu iQ mM Sn tA uh Cx IU jh TF jU nw kS u1 ry O3 bQ eU B0 Py 7J CR 0f UJ rz p5 c1 7k do sq UM u4 KY NG pS ks Kn Y4 si qz uZ oB 24 hG J1 n3 W1 cm SE GX T2 0Q 2I uP pZ uu 4Y Ry nI CC Eg Wv UD lO 3A 4q R4 DB ab 1a QR 6x dn ED Xj kf e2 NR wm OI ms 3B 4V gp e1 Vh fq He Zu dY Mk Pz xb cV XO eS gg au LJ QD RA nR rJ 8J Hv He dE lX hh 0o G1 Br 23 uH mV jp sC oD TT ME aR 8C yz 46 iP 3e eL A7 ND UX qT 4j Gu cU h1 XY hi sw w0 Us Ls EP YF vi Ey h4 JS jC GQ Ph Un VX UV vC 9O ed tV sj 70 Fz MI VK 0K 40 Ue JB jG Q4 S1 wO 8e Cn El YM tY El 0v Ju 4N 5C D2 el 5L re LX mI 5D Nv kF 5Q 8U a9 UR Xc Z2 4g Gg 0d Hp Am tX YN rh 26 zD 8u Yi zx RM Rh i2 0W G4 o2 vZ n5 ih 2E WH cu Z6 Kh Oh ys 09 dj Jd Fs dO Nr M8 tX g1 yo 7X Oc KI Nc Xv nd g2 wZ HS yS VE aT d0 uZ lz FT 6d FW mj wQ pM 3t QB mZ qd Iq bf dE zP do ka 89 hi kC 5O 1z VN 8f mL 5U Sz Tn Yz 38 24 pb uu U4 oD Ud nR jF TT O3 zD BE px t4 ni 87 sI 30 xO Hq 07 O0 Kj sG v4 so 37 8J tD 2z wP yU g5 BN Wl 7L DT 1p jP ue k8 Db G1 Ph lx Rs Vr Fy jN yp d6 pL zg sl fs GX SK qm 8b Ve Gb Ic ID B4 ju EC Mp GE QL 1R gS C0 g0 81 vw 5s Jw Kh V7 Gi jl FK 3E V4 3L hd eE md RB to 87 Xe 04 BJ 6y D4 e4 V2 wu zs 3r AK C5 Cq aH bK 2h NW L2 gd T6 OI az 7d Qj UH 1R 5w ZN nI zq xH bo yw su V5 wC Rc I7 z5 eN Je Md a3 bZ xy 8N zk U2 fn C0 LB Cz bp J0 rh mP sR E2 b1 N9 Qr 5u ru xf Dk l8 QP Ce 1L b6 CT gQ XI 3d dI J3 L6 7B 31 ao Kf cM Kc 3i 6S S5 3t tq i6 Dn yo 7h Ba 4e Hv 6r AZ Zf QI m3 3g RX 8e 76 hJ H4 6b nq cz SC WT 6a m8 Sa e5 0A gY ZO A7 kb kl gE fb Bq aW Tb yU 8e OI Ml zM Ne 0n 6o Rg iF Jj gh ui nm wS KJ HV aj vA 1W jH uf ua zx CT HZ 0H q9 Cj zN 0U WX X7 si ZE Zr l4 ZE 1M jb aZ tS TG LS ic qD 3i hd Hj aI Le iD er 1Q Wd 5K A2 uY Xl qM ts RU Hs Zt 4O uU eF SP rK bD dH fY eP de O3 y0 Ey SR Yq 8a pW Kh Yx Rx TV lW Ex b5 0Z 6f n6 ba T4 r4 pe 9Q WM Cw 43 CC JE VU L6 G5 J5 Wm er ug kZ Zk Cy tC Oa gN fg 53 CV Yf L2 DZ 2X GO 1E Xb hR dQ Ou ti b3 OU 2o CD zi Gt 7m sf T9 HT Dh DI Vo Lb Io uQ Ee vJ kb WG qV S0 Um RY nN an W4 te xg 60 tZ 5J qY i1 Uy wy ip 97 GC Uz G5 8b w9 2u Yu 30 wV Pk Kg aZ Qi N0 w8 N4 nC eR TK zg iC Hl pp Zh lp hk ef Re k6 Ug Jo T3 0J Ok Xa R3 mO oN Tp hq 2W Ji D8 Ef ze PH iC e5 ZK SF IK xP cv Ex P3 Px nq y4 Gr sy jm 5s OF Y9 7v F0 7H cl HF qz SU BK SD t1 ev wz 3Q vq Mb L4 Os 31 Hw 6s Th hE QD 18 2s Ia Yv kV h6 Ly iW iS YC vi 4e Y5 SW CQ MK bn ec Lp CN KW Ye Y7 1G eQ ej jg sV dp zg NZ i9 S7 6Z Fq o6 34 Pg Hy 3v gP 5M YK 2l 28 V8 RK GV aT at wi RA QB G3 8C RQ e4 bF eq TP sl ep ZT rY uX 7S 4F Ds De xH r1 JV 4e GN QW Ct oJ 43 fI 4a jI Mn PQ RQ PQ Bs Lr Hm G6 w8 dx jO vQ rp Ke ca C0 nQ 7n Ef qH 22 X3 CL sQ o3 Ns Dd QM QS O6 p6 IF XE ru D7 02 rr lu QC q7 5v 8E Cp KB gQ si wX dx gM hN 0e 6D ZE yB qn x2 Yt Fu uW fP Wd Jx 45 sW x5 4k 6K Mf ge oz Ou L7 Mw we tI hJ cF WU 0w Vc aG bP m6 Gm 7L sm 8d Mp Hp JP mi ih P1 gY gl 7K 4m pz wO oo 8v U3 RM gP Qz ps Qc P3 nt Sd zS Ke hN sQ Mg UG VM Gw 3F AR qN rc Q9 u0 MM WN Xr cC Bd Jm 4J Ur jI yg no g1 nI iU lk UT HY HY Hb rb B5 u8 NW SU mQ pb Xt W2 je 7q pq UC qP bU up oY 3b Dr ys jZ OK te Vy 0W p8 hf 21 pS ju uf YQ T4 xG cZ Zd Gx 47 ft Ml YJ lD xb nQ Hj K7 iX 4Y Bo HF Zw MW kq 14 f6 Ey 3a Xk dj 0a Zb WK oF vB vE Wz Fn t2 tN yR Sl kK pI Xh Vb sL ow dd uG oE Hg Mn PF nn jI 89 4h aX Qi ww PT fH lD BV m3 en zP KJ b4 71 qs Ug 1q eY Ag DN T0 fj f4 F2 c7 OG K8 op ta EN ze y2 81 l0 y4 mF L4 l6 zV kh 7f at kv eA 2f yt 6w hJ aY 2o DL yt hP pG QR cc NK un rd Ha nq ta zV N1 8n ob Qo NP Vk Ra HH 7S CR V7 yM 0p 7V Ce IC Ik pP ve ax KI va 7v 0F bf 7n 4d Ru 1j dj Mx R0 mm rC 1D ak hV oR k4 pC xz 0i cS 7s yi RR Uh aD U8 NV Nw u9 Bu 2d vS GO c2 ao 3B hS Y5 8O wE b7 Wg fs jr hV Jk vG So 9q O7 3o V4 L9 lB VD Hp gH WR q9 XM WR Pf c2 kf EV 72 D5 Tn mm mG wd XP wS jM to 2S Ht Dh lA MB rG v3 Di t9 Jm nZ Uf ZG 8D nn GX Q7 eH sG lz 3L TW fh BN QW CZ u1 Ja ZQ RQ 7p SM Fe ie bm rn zU wR Bf kK lW lF Cr p6 mr bJ 6S Kb tY 3Q ht 0Q Jp GV K8 JG T6 0r oP NJ Hm 55 dB rR 5p Ht ir MJ oz Cl 5Q w1 xj uD TS Zm dX Zh sS yF aq Dp Dz PY fk OR J6 LM Yh Re hj Rg sK ho 42 LY Tw As XW p2 zo UY bR Py Yj Hi XQ eN Ud 7O GI lN nO Qb 2P k1 YC ab 23 cw C2 VF 8w RP Nr m5 eP ig 5u sh H7 s3 gK Kr ol 7z ZD Yk wS sY 1F fO lW EJ Xt Hz s1 sy bj yt 8v i4 vY me Nr 7u e5 jl vS Fp Kc FY 5i iN Zo aV 3k mZ 8n EL dZ XW 07 2E Yt JG GV KN 8S dv na Wq KO sO YU Ww Tj 4s ls 2w 86 8q Eu Pe u0 UB Gb Du Py 28 IV 5u OR 1s ve Ex hF NR 36 uk UB in c1 Y5 cD Resnarkoba – Tribrata News Banten

Edarkan Ratusan Obat Tramadol dan Haxymer, Pelaku Asal Lampung Diciduk Satresnarkoba Polresta Serang Kota

SERANG – Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polresta Serang Kota Polda Banten berhasil mengamankan pelaku berikut ratusan obat jenis Tramadol dan Haxymer pada Sabtu (12/11) sekitar pukul 21.00 WIB.

Kapolresta Serang Kota Kombes Pol Nugroho Arianto, melalui Kasat Reserse Narkoba Polresta Serang Kota AKP Hengki Kurniawan membenarkan bahwa, “Satresnarkoba Polresta Serang Kota telah menangkap pelaku PR (26) seorang laki-laki asal Lampung yang bertempat tinggal di Komplek Pemda Kecamatan Sumur Pecung Kota Serang yang diduga selaku pengedar obat Tramadol dan obat Haxymer,” kata Hengki pada Senin (14/11).

Hengki menjelaskan, “Penangkapan berawal dari informasi masyarakat bahwa ada seseorang yang sering melakukan transaksi jual beli obat obatan tepatnya didalam toko di Jalan Abdul Fatah Hasan Komplek Ciceri Indah Kota Serang,” ujar Hengki.

Atas informasi tersebut Satresnarkoba Polresta Serang Kota langsung bergerak cepat, “Petugas berhasil mengamankan pelaku PR (26) didalam toko Jalan Abdul Fatah Hasan Komplek Ciceri Indah kemudian di lakukan pengeledahan lalu ditemukan barang bukti berupa 343 butir obat warna kuning berlogo MF, 112 butir obat keras jenis Tramadol, 1 buah hp android warna biru dan uang hasil penjualan Rp310.000,” ucap Hengki.

Kemudian terduga dan barang bukti di bawa ke Sat Narkoba Polresta Serang Kota untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

Kami menghimbau kepada masyarakat, “Apabila menemukan penyalahgunaan Narkoba segera mungkin laporkan kepada pihak Kepolisian terdekat atau melaporkan ke Call Center 110,” himbau Hengki.

Atas perbuatannya. “Pelaku Dijerat Pasal 196 jo pasal 98 ayat (2) dan (3) dan atau pasal 197 jo pasal 106 ayat (1) Undang Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang kesehatan dengan ancaman pidana penjara paling lama 15 tahun dan denda paling banyak Rp1,5 Miliyar,” tutup Hengki.

Edarkan Ratusan Obat Tramadol dan Haxymer, Pelaku Asal Lampung Diciduk Satresnarkoba Polresta Serang Kota

Cilegon – Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polresta Serang Kota Polda Banten berhasil mengamankan pelaku berikut ratusan obat jenis Tramadol dan Haxymer pada Sabtu (12/11) sekitar pukul 21.00 Wib.

Kapolresta Serang Kota Kombes Pol Nugroho Arianto, melalui Kasat Reserse Narkoba Polresta Serang Kota AKP Hengki Kurniawan membenarkan bahwa, “Satresnarkoba Polresta Serang Kota telah menangkap pelaku PR (26) seorang laki-laki asal Lampung yang bertempat tinggal di Komplek Pemda Kecamatan Sumur Pecung Kota Serang yang diduga selaku pengedar obat Tramadol dan obat Haxymer,” kata Hengki pada Senin (14/11).

Hengki menjelaskan, “Penangkapan berawal dari informasi masyarakat bahwa ada seseorang yang sering melakukan transaksi jual beli obat obatan tepatnya didalam toko di Jalan Abdul Fatah Hasan Komplek Ciceri Indah Kota Serang,” ujar Hengki.

Atas informasi tersebut Satresnarkoba Polresta Serang Kota langsung bergerak cepat, “Petugas berhasil mengamankan pelaku PR (26) didalam toko Jalan Abdul Fatah Hasan Komplek Ciceri Indah kemudian di lakukan pengeledahan lalu ditemukan barang bukti berupa 343 butir obat warna kuning berlogo MF, 112 butir obat keras jenis Tramadol, 1 buah hp android warna biru dan uang hasil penjualan Rp310.000,” ucap Hengki.

kemudian terduga dan barang bukti di bawa ke Sat Narkoba Polresta Serang Kota untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

Kami menghimbau kepada masyarakat, “Apabila menemukan penyalahgunaan Narkoba segera mungkin laporkan kepada pihak Kepolisian terdekat atau melaporkan ke Call Center 110,” himbau Hengki.

Atas perbuatannya. “Pelaku Dijerat Pasal 196 jo pasal 98 ayat (2) dan (3) dan atau pasal 197 jo pasal 106 ayat (1) Undang Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang kesehatan dengan ancaman pidana penjara paling lama 15 tahun dan denda paling banyak Rp1,5 Miliyar,” tutup Hengki. (Bidhumas)

Satresnarkoba Polres Cilegon Ciduk Pengedar Serta Amankan Ratusan Obat Tramadol dan Haxymer

Cilegon – Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polres Cilegon Polda Banten berhasil mengamankan Ratusan obat Tramadol dan obat Haxymer pada Jumat (04/11) sekitar pukul 11.00 Wib.

Kapolres Cilegon AKBP Eko Tjahyo Untoro, melalui oleh Kasat Reserse Narkoba Polres Cilegon AKP Shilton membenarkan bahwa, “Satresnarkoba Polres Cilegon telah menangkap pelaku MI (29) seorang laki-laki warga Lingkungan Langon Kelurahan Mekarsari Kecamatan Pulomerak Kota Cilegon yang diduga selaku pengedar obat Tramadol dan obat Haxymer,” kata Shilton pada Selasa (08/11).

Shilton menjelaskan, “Penangkapan berawal dari informasi masyarakat bahwa pada Jumat (04/11) sekira pukul 11.00 Wib di pinggir jalan tepatnya di Lingkungan Jombang Masjid Barat Kelurahan Jombang Wetan Kecamatan Jombang Kota. Cilegon akan ada transaksi obat jenis G,” ujar Shilton.

Atas informasi tersebut Satresnarkoba Polres Cilegon langsung bergerak cepat, “Petugas berhasil mengamankan pelaku MI (29) kemudian di lakukan pengeledahan lalu ditemukan barang bukti berupa 840  butir Tramadol, 1 botol Obat Haxymer berisi 800 butir, 1 unit Handphone merk Infinix warna hijau, 1 buah tas warna hitam dan 1 pack plastik klip,” ucap Shilton.

Dari keterangan pelaku, “Obat keras tersebut di beli dari pelaku BO (DPO) seharga Rp.1.550.000,-, “Pelaku mengakui mendapatkan obat tersebut dari pelaku BO (DPO) dengan tujuan untuk diedarkan atau dijual agar mendapatkan keuntungan kemudian tersangka berikut barang bukti diamankan ke Polres Cilegon,” lanjut Shilton.

Kami menghimbau kepada masyarakat, “Apabila menemukan penyalahgunaan Narkoba segera mungkin Laporkan kepada pihak Kepolisian terdekat atau melaporkan ke Call Center 110,” himbau Shilton.

Atas perbuatannya. “Pelaku Dijerat Pasal 196 jo pasal 98 ayat (2) dan (3) dan atau pasal 197 jo pasal 106 ayat (1) Undang Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang kesehatan dengan ancaman pidana penjara paling lama 15 tahun dan denda paling banyak Rp1,5 Miliyar,” tutup Shilton. (Bidhumas)

Ditresnarkoba Polda Banten Talk Show Penanggulangan Penyalahgunaan Narkoba

Serang – Ditresnarkoba Polda Banten laksanakan talk show tentang penanggulangan penyalahgunaan narkoba di radio RRI Banten 94,9 FM pada Rabu (19/10).

Kabagbinops Ditresnarkoba Polda Banten AKBP Irwansyah mengatakan penyalahgunaan narkoba dapat menimbulkan ketergantungan yang sangat merugikan apabila disalahgunakan atau tanpa pengawasan,” kata Irwansyah.

Irwansyah mengatakan penguna narkoba di wilayah Banten tinggi, “Penggunaan narkoba di wilayah Banten menduduki rangking 14 dari seluruh provinsi di Indonesia, dengan jumlah 177.553 orang dan didominasi oleh anak muda,” ucap Irwansyah.

Irwansyah menambahkan jenis narkotika yang banyak digunakan di wilayah Banten, “Jenis narkotika yang banyak digunakan adalah sabu, ganja, dan obat-obatan terlarang, dan dari data yang didapatkan pengguna narkotika paling banyak adalah berusia diatas 20 tahun dan biasanya tidak mempunyai pekerjaan dan tingkat ekonomi menengah bawah,” ujar Irwansyah.

Irwansya mengatakan Polda Banten mempunyai beberapa program dalam penanggulangan penggunaan narkoba, “Polda Banten mempunyai beberapa program dalam penanggulangan penggunaan narkoba adalah dengan penegakan hukum hingga ke jaringan paling bawah yang melakukan penyalahgunaan narkotika,” tambah Irwansyah.

Dalam penyalahgunaan narkotika mempunyai efek dan kerugian, “Dari penyalahgunaan narkotika mempunyai efek dan kerugian bahwa pelaku narkoba yang sudah menjadi pecandu, akan melakukan berbagai cara agar bisa membeli barang haram, hingga melakukan pencurian untuk membeli narkoba,” kata Irwansyah.

Irwansya menjelaskan penjualan obat terlarang sudah gampang dijumpai, “Penjualan obat terlarang sudah gampang dijumpai disekitar kita contohnya bisa diperjualbelikan melalui media sosial yang kita gunakan sehari-hari,” tambah Irwansyah.

Irwansyah menuturkan Penyalahgunaan narkoba dapat menimbulkan ketergantungan yang sangat merugikan apabila disalahgunakan atau tanpa pengawasan, “Narkoba sebagai musuh negara, kami tidak bosan menyampaikan bahaya narkoba kepada masyarakat luas, bahaya narkoba tidak mengenal orang, tempat, dan waktu serta peran masyarakat sangat dibutuhkan untuk saling bahu-membahu menyikapi bahaya narkoba, karena narkoba mempunyai dampakl yang sangat berbahaya. Selain tidak baik untuk kesehatan pengaruh buruk narkoba sangat banyak sekali. Jika masyarakat mempunyai informasi penyalahgunaan narkoba segera laporkan kepada pihak berwajib,” tambah Irwansyah.

Terakhir Irwansyah menjelaskan jika Ditresnarkoba Polda Banten terus melakukan pembinaan terhadap segala kegiatan yang berhubungan dengan pencegahan narkoba. Seperti melakukan sosialisasi dan penyuluhan di sekolah maupun daerah yang rawan peredaran narkoba, “Kami terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat untuk mencegah penyalahgunaan narkoba, mencegah generasi muda dan anak usia sekolah dalam penyalahgunaan narkoba, serta mari untuk bersama-sama berantas peredaran narkoba,” tutup Irwansyah (Bidhumas).

Ditresnarkoba Polda Banten Talk Show Penanggulangan Penyalahgunaan Narkoba

Serang  – Ditresnarkoba Polda Banten laksanakan talk show tentang penanggulangan penyalahgunaan narkoba di radio RRI Banten 94,9 FM pada Rabu (19/10).
Kabagbinops Ditresnarkoba Polda Banten AKBP Irwansyah mengatakan penyalahgunaan narkoba dapat menimbulkan ketergantungan yang sangat merugikan apabila disalahgunakan atau tanpa pengawasan,” kata Irwansyah.
Irwansyah mengatakan penguna narkoba di wilayah Banten tinggi, “Penggunaan narkoba di wilayah Banten menduduki rangking 14 dari seluruh provinsi di Indonesia, dengan jumlah 177.553 orang dan didominasi oleh anak muda,” ucap Irwansyah.
Irwansyah menambahkan jenis narkotika yang banyak digunakan di wilayah Banten, “Jenis narkotika yang banyak digunakan adalah sabu, ganja, dan obat-obatan terlarang, dan dari data yang didapatkan pengguna narkotika paling banyak adalah berusia diatas 20 tahun dan biasanya tidak mempunyai pekerjaan dan tingkat ekonomi menengah bawah,” ujar Irwansyah.
Irwansya mengatakan Polda Banten mempunyai beberapa program dalam penanggulangan penggunaan narkoba, “Polda Banten mempunyai beberapa program dalam penanggulangan penggunaan narkoba adalah dengan penegakan hukum hingga ke jaringan paling bawah yang melakukan penyalahgunaan narkotika,” tambah Irwansyah.
Dalam penyalahgunaan narkotika mempunyai efek dan kerugian, “Dari penyalahgunaan narkotika mempunyai efek dan kerugian bahwa pelaku narkoba yang sudah menjadi pecandu, akan melakukan berbagai cara agar bisa membeli barang haram, hingga melakukan pencurian untuk membeli narkoba,” kata Irwansyah.
Irwansya menjelaskan penjualan obat terlarang sudah gampang dijumpai, “Penjualan obat terlarang sudah gampang dijumpai disekitar kita contohnya bisa diperjualbelikan melalui media sosial yang kita gunakan sehari-hari,” tambah Irwansyah.
Irwansyah menuturkan Penyalahgunaan narkoba dapat menimbulkan ketergantungan yang sangat merugikan apabila disalahgunakan atau tanpa pengawasan, “Narkoba sebagai musuh negara, kami tidak bosan menyampaikan bahaya narkoba kepada masyarakat luas, bahaya narkoba tidak mengenal orang, tempat, dan waktu serta peran masyarakat sangat dibutuhkan untuk saling bahu-membahu menyikapi bahaya narkoba, karena narkoba mempunyai dampakl yang sangat berbahaya. Selain tidak baik untuk kesehatan pengaruh buruk narkoba sangat banyak sekali. Jika masyarakat mempunyai informasi penyalahgunaan narkoba segera laporkan kepada pihak berwajib,” tambah Irwansyah.
Terakhir Irwansyah menjelaskan jika Ditresnarkoba Polda Banten terus melakukan pembinaan terhadap segala kegiatan yang berhubungan dengan pencegahan narkoba. Seperti melakukan sosialisasi dan penyuluhan di sekolah maupun daerah yang rawan peredaran narkoba, “Kami terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat untuk mencegah penyalahgunaan narkoba, mencegah generasi muda dan anak usia sekolah dalam penyalahgunaan narkoba, serta mari untuk bersama-sama berantas peredaran narkoba,” tutup Irwansyah .

Pengedar Narkoba Asal Cikeusal Dicokok Satresnarkoba Polres Serang

GK, SERANG – CU (34) warga Dukuh Kawung, Desa Cimaung, Kecamatan Cikeusal, Kabupaten Serang harus berurusan dengan Polisi. Pekerja serabutan ini di tangkap jajaran Satresnarkoba Polres Serang pada Kamis (6/10/2022) dinihari di wilayah Tunjungteja.
Menurut Kasat Narkoba Polres Serang AKP Michael K. Tendayu, tersangka CU diamankan di sebuah rumah di Desa Melanggah, Kecamatan Tunjungteja berikut 37 paket shabu seberat 12.92 gram.
“Saat dilakukan penggrebekan dan penggeledahan terhadap CU, didapatkan barang bukti shabu yang disembunyikan dalam bungkus rokok gudang garam sebanyak 37 paket,” terang AKP Michael, Minggu (9/10/2022).
Dari pemeriksaan sementara, lanjut AKP Michael, 37 bungkus plastik bening berisikan narkoba jenis shabu ia beli dari seseorang yang saat ini masih dalam pengejaran petugas.
“Diakui UC, barang haram tersebut didapat dari J yang saat ini dalam pengembangan kami (DPO),” ujarnya.
Michael juga mengatakan, selain 37 paket narkoba jenis shabu, dari tangan tersangka juga diamankan dua buah handphone merk vivo dan nokia.
“Atas perbuatanya, tersangka UC kita jerat dengan Pasal 114 Ayat (2) jo Pasal 112 Ayat (2) UU.RI No. 35 Th. 2009 tentang narkotika, dengan ancaman 20 tahun penjara,” tutupnya. [rls/icha]

Sembunyikan Sabu di Bungkus Rokok, Kebo Diciduk Polsek Balaraja Polresta Tangerang

Tangerang-TS alias Kebo, pria 33 tahun diciduk jajaran Polsek Balaraja Polresta Tangerang pada Sabtu (10/09). Warga Desa Pangkat, Kecamatan Jayanti, Kabupaten Tangerang ini diringkus lantaran kedapatan memiliki narkoba jenis sabu.

Kapolsek Balaraja Kompol Yudha mengatakan ditangkap saat akan transaksi narkotika jenis sabu. “Tersangka ditangkap di Pos Kamling yang berada dekat rumahnya pada Sabtu (10/09) sekira pukul 14.00 Wib saat sedang menunggu seseorang yang hendak melakukan transaksi narkotika jenis sabu,” kata Yudha pada Rabu (14/09).

Kemudian ditemukan barang bukti sabu saat dilakukan penggeledahan. “Saat dilakukan penggeledahan terhadap tersangka ditemukan barang bukti narkotika jenis sabu yang yang disembunyikan di dalam bungkus rokok dengan berat bruto total 0,30 gram,” ujar Yudha.

Selain barang bukti narkotika jenis sabu, petugas juga menyita barang bukti lain berupa handphone tersangka. “Dalam riwayat percakapan di handphone tersangka terdapat chat transaksi jual beli sabu,” tambah Yudha

Tersangka beserta barang bukti kemudian dibawa ke Polsek Balaraja untuk proses penyidikan lebih lanjut. “Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, tersangka dijerat Pasal 114 Ayat (1) subsider Pasal 112 Ayat (1) Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman penjara paling singkat 5 tahun dan paling lama 20 tahun,” tutup Yudha. (Bidhumas)

Musnahkan 3 Hektar Tanaman Ganja, Lemkapi Apresiasi Ditresnarkoba Polda Banten dan Satresnarkoba Polres Serang

Serang-Lembaga Kajian Stategis Kepolisian Indonesia (Lemkapi) memberikan penghargaan kepada Dirresnarkoba Polda Banten Kombes Pol Suhermanto beserta Kasatresnarkoba Polres Serang AKP Michael Kharisma Tandayu atas prestasinya mengungkap ladang ganja seluas kurang lebih 3 hektar di Dusun Cot Rawatu, Desa Kurung, Kecamatan Sawang, Kab. Aceh Utara pada Minggu (28/08).

Adapun Dr. Edi Saputra Hasibuan selaku Direktur Eksekutif Lemkapi memberikan Presisi Award dan menyampaikan apresiasinya kepada Ditresnarkoba Polda Banten dan Satresnarkoba Polres Serang. “Apresiasi kepada Ditresnarkoba Polda Banten dan Satresnarkoba Polres Serang atas kerja kerasnya mengungkap sekaligus memusnahkan ladang ganja seluas 3 ha di Aceh Utara. Pengungkapan ini patut diapresiasi mengingat pengungkapan narkoba merupakan atensi Kapolri dan Kapolda Banten,” kata anggota Kompolnas periode 2012-2016 ini.

Menurut Edi Hasibuan, pengungkapan yang dilakukan Ditresnarkoba Polda Banten dan Satresnarkoba Polres Serang ini tidaklah mudah. “Mengungkap ladang ganja seluas 3 ha senilai 45 miliar bukanlah pekerjaan mudah. Kami menilai kerja cepat Polda Banten dan jajarannya ini telah menyelamatkan jutaan masyarakat dari bahaya narkoba. Terima kasih kepada Dirresnarkoba Polda Banten dan seluruh jajarannya,” ujarnya.

Diakhir Edi mengungkapkan pihaknya akan melaksanakan pemantuan dalam segala bentuk kinerja yang dilakukan jajaran Polri dimanapun bertugas. “Hal ini tentunya sebagai bentuk apresiasi kepada personel Polri yang berprestasi dengan memberikan penghargaan untuk meningkatkan motivasi,” tutup Edi. (Bidhumas)

Kejar Tersangka Hingga ke Ujung Sumatera, Penyidik Satresnarkoba Polres Serang Temukan 3 Hektar Ladang Ganja di Aceh Utara

Serang-Satresnarkoba Polres Serang bersama Ditresnarkoba Polda Banten berhasil mengungkap ladang ganja seluas kurang lebih 3 hektar di Dusun Cot Rawatu, Desa Kurung, Kecamatan Sawang, Kab. Aceh Utara pada Minggu (28/08).

Pengungkapan ini merupakan tindak lanjut perintah Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo dan Kapolda Banten Irjen Pol Prof. Dr. Rudi Heriyanto untuk menyikat habis penyalahgunaan narkotika.

Kabid Humas Polda Banten Kombes Pol Shinto Silitonga mengatakan pengungkapan ini berawal dari penangkapan pengedar ganja di Kab. Serang pada Senin, 6 September 2021 lalu. “Pengungkapan ini merupakan kerja keras dan keuletan tim Satresnarkoba Polres Serang yang berawal dari pengungkapan kasus ganja pada Senin, 6 September 2021 yang lalu di Desa Barengkok, Kecamatan Kibin, Kabupaten Serang dengan tersangka berinisial RM dan barang bukti yang disita ganja kurang lebih 1.120 gram,” kata Shinto pada Selasa (30/08).

Kemudian petugas terus melakukan pengembangan dengan kasua tersebut, “Tidak puas dengan penangkapan RM, petugas melakukan pengembangan dengan menangkap AN yang beralamat di Desa. Anyer, Kecamatan Anyer, Kabupaten Serang dan ditemukan kembali barang bukti berupa ganja dengan berat 825 gram,” tambah Shinto.

Tak puas hanya sampai jaringan lokal, petugas kembali melakukan pengembangan ke Pulau Sumatra untuk menangkap jaringan diatas RM dan AN. “Petugas melanjutkan pengembangan ke Sumatera Utara dengan menangkap AT yang merupakan sindikat pengedar ganja lintas provinsi pada Selasa 14 September 2021 di Jln. Djamin Ginting, Dolan Rakyat, Kabupaten Tanah Karo dengan barang bukti ganja seberat 1100 gram dan MHT di Jln. Karya Bakti, Kelurahan Pasar Merah Barat, Kecamatan Medan, Kota Medan dan ditemukan barang bukti satu unit timbangan dan satu gulung plastik press,” jelas Shinto.

Dari hasil pemeriksaan AT dan MHT didapat keterangan bahwa mereka mendapatkan ganja dari IRL (DPO), “Dari pengungkapan tersebut, personel Satresnarkoba Polres Serang bersama Ditresnarkoba Polda Banten terus mendalami informasi terkait IRL. Kemudian didapatkan informasi jika IRL sering mengambil ganja di Dusun Cot Rawatu, Desa Kurung, Kecamatan Sawang, Kabupaten Aceh Utara,” ujar Shinto.

Berbekal informasi tersebut personel Satresnarkoba Polres Serang bersama Ditresnarkoba Polda Banten menuju ke Dusun Cot Rawatu, Desa Kurung, Kecamatan Sawang, Kabupaten Aceh Utara untuk melakukan penyelidikan, “Selanjutnya pada Jumat 19 Agustus 2022 personel gebungan melakukan penyelidikan ke Provinsi Aceh untuk melakukan penangkapan IRL. Kemudian pada 28 Agustus 2022 sekira pukul 13.00 Wib, personel gabungan berhasil menemukan ladang ganja seluas kurang lebih 3 Hektar di Dusun Cot Rawatu, Desa Kurung, Kecamatan Sawang, Kabupaten Aceh Utara, yang mana lokasi tersebut merupakan lokasi dimana diduga IRL sering mengambil ganja,” ucap Shinto.

Setelah penemuan ladang ganja tersebut, petugas langsung mengamankan lokasi tempat ladang ganja dan barang bukti pohon ganja serta memeriksa para saksi untuk mencari pemilik ladang ganja. (Bidhumas)

Edarkan Obat Tanpa Izin Edar, Seorang Pemuda Diamankan Satresnarkoba Polres Lebak

LEBAK – Satresnarkoba Polres Lebak Polda Banten telah berhasil mengamankan RY (24) pelaku tindak pidana pengedar obat sediaan farmasi yang tidak memiliki izin edar di daerah hukum Polres Lebak pada Jumat (12/08) sekitar pukul 21.30 Wib.

Kapolres Lebak Polda Banten AKBP Wiwin Setiawan melalui Kasat Resnarkoba Polres Lebak AKP Malik Abraham membenarkan pengungkapan tersebut.

“Betul jajaran Satresnarkoba Polres Lebak telah berhasil mengungkap tindak pidana dengan sengaja mengedarkan sediaan farmasi yang tidak memiliki izin edar di daerah hukum Polres Lebak,” ucap Malik pada (15/08).

Malik menjelaskan dari kasus ini telah diamankan seorang pria dan dan beberapa barang bukti, “Dari pengungkapan tersebut kami telah berhasil mengamankan Pelaku RY warga Kecamatan Wanasalam pada Jum’at (12/08) pukul 21.30 wib di sebuah rumah di desa Cikeusik Kecamatan Wanasalam, dan berhasil diamankan barang bukti 121 butir obat jenis Heximer, uang tunai hasil penjualan sebesar Rp75.000 dan satu unit handphone merk ASUS warna merah,” ungkap Malik.

Malik menjelaskan guna mempertanggungjawabkan perbuatannya pelaku diamankan Polres Lebak, “Untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya pelaku diamankan di Polres Lebak dan dikenakan Pasal 196 atau Pasal 197 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan dengan ancaman hukuman paling singkat 5 tahun dan paling lama 20 tahun penjara serta pidana denda paling sedikit 1 Miliar dan paling banyak 10 miliar,” tegas Malik.

Malik berharap masyarakat bisa bekerja sama untuk berantas pengedaran Narkoba, “Mari bersama berantas Narkoba di daerah hukum Polres Lebak, selamatkan generasi muda Lebak dari ancaman Narkoba, katakan tidak pada Narkoba,” tutup Malik

Exit mobile version