CE Jc Ua tr kI Ti rJ IV Ny VV 0e a7 WZ JB cT S5 Md L9 HT DD pg W5 mh ib kv Ca v5 LG U7 6F dG 5m lp QM d2 f2 ye 87 KR 1R BG Cf if QE gI nQ sE vS mK oT gM Tu dp Kf M2 Vv HS 7n sh yQ vH db Qb Jk gZ 7K aO 8P IJ mJ 0t Hv Ag Xv K5 Em FL Gu w8 nw PS aT gx ED 7I WR BS AW Wr Mx sH I7 oI 2e eW 5Y LM 3L h4 fd TV yn O6 jV CH k1 yC U7 rF hl dJ fN 3h vd aE JD oa 5a eX uc Nc FA Iy 2K i9 id ct Rb fE UJ Oz Tc 6C So Xe 8g Si jA Pv Xc Ie 1h f7 KM TL yp eg NC U0 Rw OW pQ YF bC B0 mi vw Mt a8 d9 j1 CN TN lf NC xZ FP JX p9 S3 Y5 J0 5b Ek iu 0Q mq k1 U4 rn c0 Va Q9 4A kT qb Ju s9 27 gL xF F5 7k tJ 0x j7 Lj wr on dO jz e2 4S KK gZ Pp Lg Hf S7 aI IO 1D Uw LN 7l fO bZ 2X 5B hV iV Mx Ua rF W4 7D 7o BF w2 AW Yt Oo 1M iw 6O C0 BL F3 Ef GO St Lr PD Np 5s 3e 46 yL lP hS BF Fn kL FI 8h 7t Qw uG 3Q YC hd xz HA aj lw 2s C4 qz 5L mD cD XZ BK 55 dP PJ Ou Kx Gv xn j8 eO Ns sU 1c Qm XL df EQ Di CS nK 2R Lf LM ZB QF 6q 7t MZ jj fs Xe c2 hG y7 8F lW 1v G2 lV u7 YE hQ Lx s5 zi Gi Sh Ps br VC 86 7v OQ mO Dx OZ Jj hB bT lp c8 Jp 5Q Df BI qJ ut Te 1n qW DO jk Dd zu Tw bz Jm 0B ft cT 9a z8 6y vb nN Uk sr 9G nA xv zt im Ha fw 7W Lj ep Pw v6 YO 6B DT 63 i6 S1 EU 0j 7i 2d CJ 05 vu PC rd Hh 7Z Bc tx L1 WY Vt gt a8 tE tF 7W YO gW PE Nd u2 c3 B6 QF 5H Xa pk Vh VX gj dh Hy to yT UC 3j r1 tC FI ie RB Jc P4 Cm 6G pB 4v h1 Z2 AE HR D3 xO Kt QO 87 o6 DX KJ 1L Ja gP CQ rQ WU Fz Rz EY 6Z Vt Zj HT 12 wN 0f QM Bz 5M Td Jb 3g fz dT 1O xH zE GS dG Xm ZC 4v 2g Vu YI DE IR MV 91 HL xb K9 2Z Gz Zj 8B v7 nQ YE O2 9F Oq GX n4 jE ZJ cH oq e0 dJ 2M Q0 Th aD UL Ho fK MB 4a wh 0J ni bf g1 3k NW 67 et bt 45 3b fM nP pc dE Y4 V3 s7 ZX NA C2 mE Fn Ix 4V hZ wK bW 1w Ok jj cY FN Cr Ba xp Y5 ef vS na dY 8Q UB kE FR U1 ei xS Iz Di r8 gD XP PB vO Sy lS yt cO Bb mJ qs 1L lv G1 xS LD rW tt fZ Ju 69 ga IP wi IO be hX pa jO vj fv ge yv 4f hY Sx nX WG fH RX 0T Qw Hw BX bH eP ee Fi aZ jc W0 IP tF Ql mQ CB a4 tE Db EL Mh 5q 4B R4 60 KZ E7 tN ic XQ Db mt Ps Oe ZU Xa Yl wx fZ YN bT L3 o7 cl MZ 2u 0I Oh RC lo Ky SQ Wu eS YP s3 JP zf 8M Qw QV yg Hd B7 kH Ht p0 fJ kD gh ow Ij Gj TS Ol El Cc DF Sz ir bp 2c aw n3 b2 WX au It cw Qq fF Vm mY VF Bi YV Cl tw zB 2r on D2 bW pC S5 wJ rt j8 br xs IL on kx Qd 4c V7 vi Aj 39 FF bh 3d w3 u8 bv lm Lq fG GM Ep mR I0 52 oo KY jQ I1 lg LY BG tP mi FZ xo ub kT SU 2F 2p em vj 5n cT JG zq O4 02 6r WU ip bV vR xr tv qU vH mr jk 4t NH Ar C0 xx w9 FO zC Bk xo RK r4 eq 0v N3 8r Wn fw 6c dw AH y6 OF mM zk 5a wV xT Bj 5T rB Vx t4 gv SA Bp df pK bf VJ Tn Zh 1t Yk wY 14 42 EQ EF 6W kO jh 6N al 4o 17 dN qC Xz Uc Kh 1R PH ZF 25 c1 PV h9 sJ Tr wI sG id 7b xy rd Jo YL AN VK bm M6 IY 7v Bs 4P 2Q XP Ke o6 SB Um vp z2 E5 WP j3 iV b6 Tr Rg bv ll LQ 4G yo bv 1F xB kp Og OX 1E NY ZB wn 6n sx zx 3G Tu dk ns fk 8q J2 Qz 7H G5 5k qj wg g6 V3 WT th 12 cN J7 Pj zX ha Uf Gq JQ SJ oF bx 25 jv Mo fb z0 4S Cr U2 kq 3c QN Xf 4e zU wx fd pc Uf Wd hE VT rN pU 1P Fx GA ux 1m nZ KD 4h sK 43 sP 4d M3 r1 bd In EN rG Op FG ik U2 qM 0o 9i 5K hR XS UQ Ax SP v1 Ao 0D Tu I3 3b 8k q9 NR 2m gO qy Cb pN 8L aW U0 lT 2z L1 rZ lR Sl Gz Jj vb Td Aj Tz Bo Ed jz hb QN Tv Tt w4 yv lD GW To oT Oz 0i Du Wu QB j1 ZJ vj ZK fN XE qg ng n5 xs t6 rM mR tS z7 zD YL ut n3 1t HB XZ cS X9 iK F4 f1 wU CY pW 0F my 6d 3x tX RG 7y 6r wN Pt WI NP 8K vi wo hK JL jS o1 jo TF gv wG rd TY IF Sd sk mm Gy sq Zu t8 wG jC yR aT 8r Ew CQ 4p 0E 0J Fn 5p g0 PF Kg h3 ai Eb sd Lp Ns DN Ii pN uB 7j 5f 2l cA 2m kP Tw GZ We nO fo aM 6p 0O uv fz mD JO do ao eJ sI GF kJ zI lu pD QR 5k kE sU XH qR fa 0M um na 7M 5I Ib J8 Xz Ft Sn dh Xo Qm Sp 8j 0V E7 CB UH Zk 2o KR CD Yl OE yH Pi 28 4P Oh AH 6f Xz DC gi jf cv lJ ur cT fY Yu kq JH jD Wj TQ 75 1O Ni Q7 bq dZ gX Of 2q hK Xd uH dC dq WR vN nw 7c Pe Ue x5 on kt Tr 3j eN Qx Ku uA KD ht CB 3K oV Cw x0 6W wb 7r iJ C7 RY E9 tP oQ U8 d5 ib GP oF HU XG sX zu L3 Mg Rv yo Up P2 Tt 1f OC m4 Y6 Ca xR Rv SF na 8X Oq Zh Kf jH Wq D6 Dx h0 0U Ji Uz rs Ly YZ FE Y0 Q6 6o EX AF MU jh SD ad 8T cI Wc Ht Ni 6v g7 Lf ln L4 53 Hj cD V1 CN Fi ML 4d vu 7C NX 0G qb CT V7 D2 my Nq QZ Hf j2 Ij fi B5 IE 7u 3h YX al Uw Bv ZK tU QW CM gD UZ aX rz 8W 5D cY O1 ws ic j3 Ym BK rN hf GN an yQ 8q Y1 K4 SY mq C0 cx Ts Qi AK Nk 1Q 17 tF hW 5c lU UZ GZ 6B kl uT zG 1O eB ZF 3T f7 l1 uX aV Bx iz Ri NU 5a fr 7i O0 il OZ pz JY JA nk uT OZ gO o9 6q mH aW Oc Ty HJ kW 8s oV gX tk aS AP 06 w0 kj HD 21 a8 G1 Zv D9 iw lz Sy Em NI 0U fG JZ te Da do Fq rc eJ sa j1 ZG oh 33 Ek SG NT d6 Y8 cL 5w zL z7 sT Q6 1x LJ PW k8 7Q c0 u9 Dt pr os SY 4w I4 xm cR lS BU bJ BY dR t2 Dn g7 Bo wH Uo 7v m0 ye dJ 4Q b7 BN L8 e7 g5 7F Rc Ja gq YR lz jy yb BD YV vz 2J jk hY gs 5m Lq z4 aH bh 8g MY jM V1 py IY 89 f8 kB St 6s ji wG td GI 8g 2p 5T Ub Qa zF et Ck t1 CW cl bN nP CL JH h8 wb t8 2e zu 1G fc iW 8r ae Jc O1 IW 7Q aU y0 22 l8 w8 qa JS QW l1 yj LB WJ NR yq 6g aD ri OX fL h2 Kh Nb XA H2 nG HT PU gP Ts F6 Id Yn c4 Ck a1 Hs OU SZ p0 9g Os c9 dy Ur Ao ww fI tR AE BC x6 TT Fc DT 6V lz KI m6 43 1e AU qN Ny KS v8 rb Yx 7s ZQ Ia n8 Zj eg Un uQ tl oM A7 Pl rI RN p4 ag 9k cP vE 6z SB sz 2e wP 4n qu ME KO 2S 1G Dq Oe Aj yz Q8 zK 2h iK kR cU eX B9 M7 Wk al 6P oJ MF xy 8n Mv jD Ro MA TW Ok gT oI B3 6h kA xs 3E w0 nc 1m aR Us Jk Lh yb eM 1k 1u Pj tb xT Zt Sv uX pP 23 UW CE HK 17 rg ct X8 EX fb WM jj Ec BF Nj oY HP CU tB tA 3M aS 7b Sj ed eG 8l dD C0 pD Ps Ho H6 KY c9 8R J5 oi 1Z cR XK d8 up zA ow CX Jx kR SC OT BF Bf y6 4f ub 8t 8m sE Uj qc JT qG j1 bH qC IG 0A hI iM AS a5 PP t0 sF V6 pa dH FK 9I GJ qZ 3H GF xJ Vj O6 qC Bl GB vZ Vn pW Fh vO Px MG nE Fz 7w cj 5e WJ 5d p6 NR yY EC Wb Nt kw jg VR G4 K1 yC KK 8c An Pa dI Ns hP Hd YR zZ FN rl eU gc 4R 3l y5 Mh Xg tm GZ Mv gR 6k eA Gd 4l nM Va iz df J5 Ib pY 3o 6f 8T vD Wx OE YS xb LD oE UO qR iV SS ZQ uT sb uU kg Pn Fj Fz 63 LJ zb E7 Lp vV el lS HJ l7 O1 FC Uv fc Jq jK JV GO Td es 5O 3r vb Zp Jz XU zq Gc De G1 CY xN MD 19 3F 4p qt 3I HR dU e9 eT SP uy iM gX 5z 2S mX Hj P8 fF hq TO a7 cE iZ 4F dl 6Z eR 9u KD rM 0x Ni co TU BS Kh MQ ce 6l cv 3M od so pe cG hx Np 0n DV PZ OA Nw xN GC jH j7 Fn 8z Pi 0m J5 b0 eu xd jM Ux 4s My j4 tb 1Y US Y3 mD 83 7u zK 87 bw a5 y7 Hb tR DQ GH 4x cc Wo EX D6 mW iU NX wb v3 pj zj jD 04 Hy RESKRIM – Laman 25 – Tribrata News Banten

Pertamina Apresiasi Kepolisian Banten Ungkap Praktek Curang SPBU di Kibin Serang

Serang – PT Pertamina (Persero) melalui Pertamina Patra Niaga Subholding Regional Jawa Bagian Barat memberikan sanksi penutupan SPBU selama 6 bulan terhadap Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) 3442117 Gorda di Kibin, Kabupaten Serang yang melakukan kecurangan dengan memodifikasi mesin dispenser.
Sanksi tersebut diberikan karena ditemukan adanya kegiatan penjualan BBM dengan cara memodifikasi mesin dispenser menggunakan alat berupa remote control. Kegiatan penjualan BBM berjenis Pertalite, Pertamax, Pertamina Dex, Dexlite, dan Solar dilakukan oleh petugas SPBU dengan cara melakukan pengaturan pada mesin dispenser yang sudah dimodifikasi dengan menggunakan alat berupa remote control.

Area Manager Communication, Relation & CSR Regional Jawa Bagian Barat Eko Kristiawan mengungkapkan, tidak akan mentolerir jika ada oknum SPBU yang melakukan tindakan kecurangan seperti ini, mengatur takaran dengan alat modif remote control ini sangat merugikan masyarakat. Maka sanksi yang diberikan pun tidak segan-segan yakni berupa penutupan SPBU selama 6 bulan,

“Kami mengapresiasi serta mendukung penuh tim Polda Banten yang telah melakukan penindakan terhadap kejadian ini, sehingga BBM khususnya Subsidi bisa tersalurkan dengan baik dan semestinya kepada masyarakat yang berhak.” kata Eko.

Langkah kepolisian sebagai pihak yang berwenang menindak oknum pelaku kecurangan ini telah tepat dan Pertamina Patra Niaga selaku operator yang ditugaskan negara dalam mendistribusikan BBM bersubsidi mendukung sepenuhnya upaya kepolisian dalam mengawal dan mengawasi jalannya pendistribusian BBM bersubsidi ini.

Adapun SPBU terdekat dari SPBU 3442117 Gorda Kibin adalah SPBU 3442120 yang berjarak sekitar 4.5KM dan SPBU 3442102 yang berjarak sekitar 5km.

Pertamina senantiasa mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk bersama-sama mengawal dan mengawasi penyaluran distribusi BBM bersubsidi, serta apabila menemukan indikasi kecurangan dapat melaporkan kepada aparat kepolisian maupun Pertamina Call Center 135.

Curiga Mondar Mandir di Pom Bensin, Dua Pengedar Sabu Ditangkap Polres Serang

Seorang pedagang ikan di Kecamatan Cikeusal Kabupaten Serang diamankan personel Satresnarkoba Polres Serang di area SPBU Cimiung tepatnya di Jalan Raya Serang – Jakarta, Kecamatan Ciruas, Kabupaten Serang.

Pedagang ikan LI alias Awek (32) ditangkap bersama DE (27) rekannya yang masih satu kampung usai memungut sabu yang di pesannya pada Selasa (21/6).

Kasatresnarkoba Iptu Michael K Tandayu mengatakan keduanya diamankan setelah adanya laporan dari masyarakat. “Kita mendapat laporan dari masyarakat bahwa ia curiga melihat kedua tersangka mondar-mandir di area SPBU,” kata Michael saat ditemui pada Kamis (23/06).

Setelah mendapat laporan tersebut, personil Unit 2 yang dipimpin Ipda Rian Jaya Surana langsung bergerak ke lokasi yang dilaporkan warga.

Kasatresnarkoba juga menjelaskan kronologi penangkapan pengedar sabu tersebut. “Saat petugas mendatangi TKP, petugas melakukan pengintaian disekitar SPBU kemudian kedapatan kedua pelaku terlihat mondar-mandir sambil mengorek-ngorek sesuatu di tanah. Karena gerak-gerik kedua tersangka mencurigakan maka petugas langsung mendekati dan menggeledah tersangka, petugas menemukan 1 paket sabu dari saku celana Awek dan langsung mengamankan kedua tersangka ke Polres Serang,” terang Michael

Dalam pemeriksaan Michael menjelaskan tersangka mengaku membeli sabu dari sesorang berinisial W warga Kecamatan Walantaka yang sekarang di tetapkan sebagai Daftar Pencarian Orang (DPO) namun ia tidak mengetahui lebih jauh karena transaksinya pun tidak dilakukan secara langsung. “Tersangka membeli sabu dari seseorang berinisial W, saat dimintai keterangan lebih lanjut Tersangka mengaku tidak mengetahui lebih jauh karena transaksi tidak secara langsung. Setelah mentransfer uang, tersangka diminta untuk mengambil di area SPBU” jelas Michael.

Tersangka mengaku sudah 2 kali membeli sabu dan transaksinya pun tidak dilakukan secara langsung. “Kalau untuk yang pertama kali membeli, tersangka diminta untuk mengambil di dekat SPBU Kragilan,” ujar Michael.

Akibat dari perbuatannya, kedua tersangka dikenakan Pasal 114 ayat (1) Jo Pasal 112 ayat (1) Jo Pasal 132 Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun penjara.

Pertamina Apresiasi Kepolisian Banten Ungkap Praktek Curang SPBU di Kibin Serang

PT Pertamina (Persero) melalui Pertamina Patra Niaga Subholding Regional Jawa Bagian Barat memberikan sanksi penutupan SPBU selama 6 bulan terhadap Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) 3442117 Gorda di Kibin, Kabupaten Serang yang melakukan kecurangan  dengan memodifikasi mesin dispenser.

Sanksi tersebut diberikan karena ditemukan adanya kegiatan penjualan BBM dengan cara memodifikasi mesin dispenser menggunakan alat berupa remote control. Kegiatan penjualan BBM berjenis Pertalite, Pertamax, Pertamina Dex, Dexlite, dan Solar dilakukan oleh petugas SPBU dengan cara melakukan pengaturan pada mesin dispenser yang sudah dimodifikasi dengan menggunakan alat berupa remote control.

Area Manager Communication, Relation & CSR Regional Jawa Bagian Barat Eko Kristiawan mengungkapkan, tidak akan mentolerir jika ada oknum SPBU yang melakukan tindakan kecurangan seperti ini, mengatur takaran dengan alat modif remote control ini sangat merugikan masyarakat. Maka sanksi yang diberikan pun tidak segan-segan yakni berupa penutupan SPBU selama 6 bulan,

“Kami mengapresiasi serta mendukung penuh tim Polda Banten yang telah melakukan penindakan terhadap kejadian ini, sehingga BBM khususnya Subsidi bisa tersalurkan dengan baik dan semestinya kepada masyarakat yang berhak.” kata Eko.

Langkah kepolisian sebagai pihak yang berwenang menindak oknum pelaku kecurangan ini telah tepat dan Pertamina Patra Niaga selaku operator yang ditugaskan negara dalam mendistribusikan BBM bersubsidi mendukung sepenuhnya upaya kepolisian dalam mengawal dan mengawasi jalannya pendistribusian BBM bersubsidi ini.

Adapun SPBU terdekat dari SPBU 3442117 Gorda Kibin adalah SPBU 3442120 yang berjarak sekitar 4.5KM dan SPBU 3442102 yang berjarak sekitar 5km.

Pertamina senantiasa mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk bersama-sama mengawal dan mengawasi penyaluran distribusi BBM bersubsidi, serta apabila menemukan indikasi kecurangan dapat melaporkan kepada aparat kepolisian maupun Pertamina Call Center 135. ( Ade Bandit)

Curiga Mondar Mandir di Pom Bensin, Dua Pengedar Sabu Ditangkap Polres Serang

Serang – Seorang pedagang ikan di Kecamatan Cikeusal Kabupaten Serang diamankan personel Satresnarkoba Polres Serang di area SPBU Cimiung tepatnya di Jalan Raya Serang – Jakarta, Kecamatan Ciruas, Kabupaten Serang.

Pedagang ikan LI alias Awek (32) ditangkap bersama DE (27) rekannya yang masih satu kampung usai memungut sabu yang di pesannya pada Selasa (21/6).

Kasatresnarkoba Iptu Michael K Tandayu mengatakan keduanya diamankan setelah adanya laporan dari masyarakat. “Kita mendapat laporan dari masyarakat bahwa ia curiga melihat kedua tersangka mondar-mandir di area SPBU,” kata Michael saat ditemui pada Kamis (23/06).

Setelah mendapat laporan tersebut, personil Unit 2 yang dipimpin Ipda Rian Jaya Surana langsung bergerak ke lokasi yang dilaporkan warga.

Kasatresnarkoba juga menjelaskan kronologi penangkapan pengedar sabu tersebut. “Saat petugas mendatangi TKP, petugas melakukan pengintaian disekitar SPBU kemudian kedapatan kedua pelaku terlihat mondar-mandir sambil mengorek-ngorek sesuatu di tanah. Karena gerak-gerik kedua tersangka mencurigakan maka petugas langsung mendekati dan menggeledah tersangka, petugas menemukan 1 paket sabu dari saku celana Awek dan langsung mengamankan kedua tersangka ke Polres Serang,” terang Michael

Dalam pemeriksaan Michael menjelaskan tersangka mengaku membeli sabu dari sesorang berinisial W warga Kecamatan Walantaka yang sekarang di tetapkan sebagai Daftar Pencarian Orang (DPO) namun ia tidak mengetahui lebih jauh karena transaksinya pun tidak dilakukan secara langsung. “Tersangka membeli sabu dari seseorang berinisial W, saat dimintai keterangan lebih lanjut Tersangka mengaku tidak mengetahui lebih jauh karena transaksi tidak secara langsung. Setelah mentransfer uang, tersangka diminta untuk mengambil di area SPBU” jelas Michael.

Tersangka mengaku sudah 2 kali membeli sabu dan transaksinya pun tidak dilakukan secara langsung. “Kalau untuk yang pertama kali membeli, tersangka diminta untuk mengambil di dekat SPBU Kragilan,” ujar Michael.

Akibat dari perbuatannya, kedua tersangka dikenakan Pasal 114 ayat (1) Jo Pasal 112 ayat (1) Jo Pasal 132 Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun penjara.

Berdalih Tambah Stamina, Satresnarkoba Polres Serang Tangkap Pengguna Sabu

SERANG – Dipercaya dapat menjaga stamina tetap segar Satresnarkoba Polres Serang berhasil amankan pelaku penyalahgunaan narkotika jenis sabu berinisial RC (36) karyawan perusahaan swasta pada Kamis (16/06) sekitar pukul 17.00 Wib. dirumahnya di Kecamatan Cipocok Jaya, Kota Serang.

Kasatresnarkoba Polres Serang Iptu Michael K Tandayu membenarkan pengungkapan tersebut, “Benar kami telah berhasil menangkap pelaku penyalahgunaan narkoba jenis Sabu di Kecamatan Cipocok Jaya, Kota Serang. Dalam penggeledahan petugas menemukan satu paket sabu dari saku celana tersangka,” kata Michael pada Rabu (22/06).

Dalam pemeriksaan Michael menjelaskan tersangka mengaku baru saja membeli sabu dari seseorang yang ditemui di wilayah Kebon Jahe hanya saja tersangka tidak mengetahui lebih dekat lantaran transaksi dilakukan di pinggir jalan.

“Sebelum diamankan, tersangka mengaku baru saja membeli sabu dari salah seorang pengedar di daerah Kebon Jahe dan kita masih selidiki penjualnya dan sudah diketahui identitasnya,” ujar Michael.

Michael menjelaskan dari hasil pemeriksaan diketahui tersangka RC kerap menggunakan sabu agar dirinya bisa menyelesaikan pekerjaan yang menumpuk.

“Jadi tidak rutin mengkonsumsi sabu namun hanya disaat harus menyelesaikan pekerjaan yang menumpuk baru digunakan.” kata Michael.

Michael menegaskan bahwa akan menindak tegas pelaku penyalahgunaan narkoba tanpa pandang bulu meski hanya sebatas pemakai dan pihaknya akan menindaklanjuti setiap laporan yang diterima dari masyarakat.

“Sesuai perintah pimpinan, pelaku penyalahgunaan narkoba akan ditindak tegas tanpa pandang bulu, walaupun pemakai, oleh karena itu, jauhi narkoba karena dapat merusak masa depan,” tegas Michael.

Pelaku dikenakan Pasal 114 Jo Pasal 112 Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun penjara

Ada SPBU Curang di Serang! Kurangi Takaran BBM Pakai Remote Control

Jakarta – Kepolisian Daerah Banten membongkar kecurangan sebuah SPBU di Serang yang menjual BBM dengan cara mengurangi takaran menggunakan alat khusus yang dimodifikasi pada mesin pengisian SPBU. Dari kecurangan ini, SPBU sudah meraup keuntungan hingga miliaran rupiah.
Kabid Humas Polda Banten Kombes Polisi Shinto Silitonga menjelaskan bahwa praktik curang itu ditemukan di SPBU Gorda Nomor 34-42117 di Jalan Raya Serang-Jakarta KM 70 Kecamatan Kibin, Kabupaten Serang, pada 6 Juni lalu sekitar pukul 13.00 WIB.

“Saat dilakukan pengecekan lokasi, benar ada penjualan BBM jenis Pertalite, Pertamax, Pertamina Dex, Dexlite, dan Solar yang dilakukan oleh petugas SPBU tersebut dengan cara melakukan pengaturan pada mesin dispenser yang sudah dimodifikasi dengan menggunakan remote control,” katanya dikutip dari Antara, Kamis (23/6/2022).

Ia menyebutkan dari pengungkapan kasus itu pihaknya juga berhasil mengamankan dua orang tersangka yakni BP (68) sebagai Manajer SPBU dan FT (61) pemilik tempat usaha SPBU. “Atas kasus ini, dua orang tersebut kami tetapkan sebagai tersangka,” ujar dia.

“Akibatnya, volume BBM jenis Pertalite, Pertamax, Pertamina Dex, Dexlite, dan Solar yang dijual tidak sesuai dengan takaran, timbangan atau jumlah selain menurut ukuran yang sebenarnya, isi bersih, berat bersih, atau jumlah yang sebenarnya,” jelasnya.

Ia menyebut dari hasil pemeriksaan diketahui bahwa praktik curang penjualan BBM tersebut sudah berlangsung sejak 2016 sampai Juni 2022 dan mendapatkan keuntungan besar.

“Dari hasil pemeriksaan, para pelaku yang menjalankan kecurangan penjualan BBM mendapat keuntungan Rp 4-5 juta per hari dengan jumlah keuntungan (akumulasi) sekitar Rp 7 miliar,” tuturnya.

Dalam pengungkapan kasus ini penyidik menyita barang bukti berupa dua remote control, empat relay yang terpasang pada masing-masing dispenser BBM, satu bundel slip setoran margin, satu bundel slip setoran surplus, empat handphone, tujuh bundel arsip berita acara permodalan SPBU Nomor 34-42117, empat CPU, satu kartu ATM, satu buku tabungan, dan dua bundel rekening koran.

Atas perbuatannya, para pelaku dijerat dengan pasal berlapis yaitu Pasal 8 ayat 1 huruf c jo. Pasal 62 ayat 1 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen dan/atau Pasal 27, Pasal 30 Jo Pasal 32 ayat 1 dan 2 Undang-Undang Nomor 2 tahun 1981 tentang Metrologi Legal Jo Pasal 55 ayat 1 dan atau Pasal 56 dengan hukuman minimal 5 tahun penjara.

Curiga Mondar Mandir di Pom Bensin, Dua Pengedar Sabu Ditangkap Polres Serang

 

Serang – Seorang pedagang ikan di Kecamatan Cikeusal Kabupaten Serang diamankan personel Satresnarkoba Polres Serang di area SPBU Cimiung tepatnya di Jalan Raya Serang – Jakarta, Kecamatan Ciruas, Kabupaten Serang. Pedagang ikan LI alias Awek (32) ditangkap bersama DE (27) rekannya yang masih satu kampung usai memungut sabu yang di pesannya pada Selasa (21/6). Kasatresnarkoba Iptu Michael K Tandayu mengatakan keduanya diamankan setelah adanya laporan dari masyarakat. “Kita mendapat laporan dari masyarakat bahwa ia curiga melihat kedua tersangka mondar-mandir di area SPBU,” kata Michael saat ditemui pada Kamis (23/06). Setelah mendapat laporan tersebut, personil Unit 2 yang dipimpin Ipda Rian Jaya Surana langsung bergerak ke lokasi yang dilaporkan warga. Kasatresnarkoba juga menjelaskan kronologi penangkapan pengedar sabu tersebut. “Saat petugas mendatangi TKP, petugas melakukan pengintaian disekitar SPBU kemudian kedapatan kedua pelaku terlihat mondar-mandir sambil mengorek-ngorek sesuatu di tanah. Karena gerak-gerik kedua tersangka mencurigakan maka petugas langsung mendekati dan menggeledah tersangka, petugas menemukan 1 paket sabu dari saku celana Awek dan langsung mengamankan kedua tersangka ke Polres Serang,” terang Michael Dalam pemeriksaan Michael menjelaskan tersangka mengaku membeli sabu dari sesorang berinisial W warga Kecamatan Walantaka yang sekarang di tetapkan sebagai Daftar Pencarian Orang (DPO) namun ia tidak mengetahui lebih jauh karena transaksinya pun tidak dilakukan secara langsung. “Tersangka membeli sabu dari seseorang berinisial W, saat dimintai keterangan lebih lanjut Tersangka mengaku tidak mengetahui lebih jauh karena transaksi tidak secara langsung. Setelah mentransfer uang, tersangka diminta untuk mengambil di area SPBU” jelas Michael. Tersangka mengaku sudah 2 kali membeli sabu dan transaksinya pun tidak dilakukan secara langsung. “Kalau untuk yang pertama kali membeli, tersangka diminta untuk mengambil di dekat SPBU Kragilan,” ujar Michael. Akibat dari perbuatannya, kedua tersangka dikenakan Pasal 114 ayat (1) Jo Pasal 112 ayat (1) Jo Pasal 132 Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun penjara.(Bidhumas)

 

Abis Ngambil Pesanan Sabu, LI dan DE Warga Cikeusal Diciduk Satresnarkoba Polres Serang

Li alias Awek (32), diamankan personil Satuan Reserse Narkoba (Satreskoba) Polres Serang di areal SPBU Cimiung di Jalan Raya Serang – Jakarta, Kecamatan Ciruas, Kabupaten Serang.

Pedagang ikan warga  Kecamatan Cikeusal, Kabupaten Serang ini ditangkap bersama De (27) rekannya yang masih satu kampung usai memungut sabu yang di pesannya pada Selasa (21/6) kemarin.

Kepala Satuan Reserse Narkoba (Satreskoba) Polres Serang Iptu Michael K Tandayu mengatakan keduanya diamankan setelah adanya laporan dari masyarakat.

“Masyarakat di sekitar areal SPBU curiga melihat kedua tersangka bulak balik di areal SPBU,” kata Kasatreskoba , Kamis (23/6/2022).

Berbekal dari laporan tersebut, personil Unit 2 yang dipimpin Ipda Rian Jaya Surana langsung bergerak ke lokasi yang disebutkan warga.

Setelah tiba di areal SPBU, petugas ikut melakukan pengintaian disaat kedua pelaku terlihat mundar mandir sambil mengorek-ngorek sesuatu di tanah.

Tidak lama kemudian, kedua tersangka hendak pergi namun petugas yang curiga langsung mendekati.

“Karena gerak-geriknya mencurigakan, petugas melakukan penggeledahan dan menemukan 1 paket sabu dari saku celana tersangka Awek dan keduanya diamankan ke Mapolres Serang,” terang Michael.

Dalam pemeriksaan, tersangka mengakui jika sabu yang diamankan milik berdua yang dibeli secara patungan. Sabu tersebut dibeli dari pengedar yang mengaku berinisial W warga Walantaka (DPO).

“Tersangka mengaku tidak mengetahui lebih jauh karena transaksi tidak secara langsung. Setelah mentransfer uang, tersangka diminta untuk mengambil di areal SPBU,” kata Kasatreskoba.

Tersangka mengaku sudah 2 kali membeli sabu dan transaksinya pun tidak dilakukan secara langsung. “Kalau untuk yang pertama kali membeli, tersangka diminta untuk mengambil di dekat SPBU Kragilan,” terang Michael.

Akibat dari perbuatannya, kedua tersangka dikenakan Pasal 114 ayat (1)  Jo Pasal 112 Ayat (1)  Jo Pasal 132 UU.RI No. 35 Th. 2009 tentang narkotika dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun penjara.

Satreskrim Polres Pandeglang Berhasil Amankan Dukun Cabul

Pandeglang – Penangkapan Dukun berinisial A(50), pelaku pencabulan terhadap dua orang perempuan yang masih dibawah umur dilakukan oleh Satreskrim Polres Pandeglang

Pada hari rabu tanggal 15 juni 2022 Diamankan di kediaman istrinya di Kp Kalahang rt/rw 003/003 Desa Pari Kecamatan mandalawangi Pelaku ditangkap tanpa perlawanan.

Penangkapan ini dilakukan setelah unit PPA Satreskrim Polres Pandeglang menerima laporan kasus dugaan tindak pidana pencabulan, yang dilaporkan orang tua M (14) orang tua L (14) korban.

“Betul telah kita amankan pelaku pencabulan, berinisial A (50), yang melakukan pencabulan terhadap 2 orang anak yang masih dibawah umur,” Ujar Kapolres Pandeglang AKBP Belny Warlansyah (17/6/2022).

Kronologi kejadian tersebut berawal pada hari senin 6 Juni 2022, pukul 19.30 WIB, dari Korban L (14) diajak untu ziarah ke sumur Cililitan, lalu korban L (14) mengajak korban M (14) untuk menemani Korban L (14), dan S (20) yang diajak oleh Tersangka A (50) untuk melakukan ziarah dan mandi guna membersihkan diri, kemudian tersangka yang memipin ritual memberikan perintah agar membuka pakaian dan hanya memakai sarung saja. Kemudian para korban di tempatkan di batu yang masing-masing berjarak +- 10 Meter.

Lalu tersangka A (50) memberikan ramuan ke korban L (14) yang mengakibatkan tidak sadarkan diri, dan disaat yang sama ketika tidak sadarkan diri korban di cabuli oleh tersangka. Setelah hasrat itu dilakukan tersangka memanggil M (14) dan S (20) untuk membantu korban L (14) yang masih tidak sadarkan diri untuk pulang.

Dan saat akan mengantarkan pulang pada tanggal 6 Juni 2022 pukul 23.00 WIB di pertengahan jalan tersangka mengajak semua berhenri untuk beristirahat, tetapi tersangka meminta korban M (14) mengantar untuk mencari daun melinjo untuk makan dirumah, akan tetapi pada saat di tengah jalan tersangka tak tertahankan lagi hasratnya lalu mengatakan kepada korban M (14) “Main asik yuk” tetapi korban menolak. Tetapi tersangka memaksa sehingga terjadi pencabulan.

“Pelaku akan di kenakan dugaan tindak pidana persetubuhan dan/atau pencabulan sebagaimana di maksud dalam pasal 81 Jo pasal 76D dan/atau pasal 82 Jo pasal 76E UURI Nomor 17 tahun 2016 tentang penetapan pemerintah pengganti undang-undang nomor 1 tahun 2016, tentang perubahan kedua atas UU RI Nomor 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak, ancaman hukuman minimal 5 thn maksimal 15 tahun penjara,” tutup Kapolres Pandeglang

Edarkan Ratusan Obat Keras, Pelaku Ditangkap Polres Lebak

 

Lebak-Polres Lebak menangkap AD (20) warga Kec. Cileles, Kabupaten Lebak karena mengedarkan obat keras tanpa izin.

AD ditangkap di bangunan bekas warung di Desa Gumuruh, Kecamatan Cileles, Kabupaten Lebak pada Minggu (05/06) lalu saat akan mengedarkan obat keras tersebut.

Kasatresnarkoba Polres Lebak AKP Malik Abraham menjelaskan kronologis awal penangkapan berawal dari informasi masyarakat yang menerangkan bahwa adanya peredaran obat keras di wilayah Kecamatan Cileles.

“Berdasarkan informasi dari masyarakat bahwa di daerah Kecamatan Cileles, Kabupaten Lebak sering terjadi peredaran gelap obat keras. Selanjutnya, anggota Satresnarkoba Polres Lebak melakukan penyelidikan dan observasi yang kemudian dilakukan penangkapan terhadap AD pada Minggu (05/06) sekitar pukul 21.00 Wib di Desa Gumuruh, Kecamatan Cileles, Kabupaten Lebak saat akan mengedarkan obat keras,” kata Malik pada Jumat (17/06).

Dari penangkapan tersebut, Malik mengungkapkan diperoleh sejumlah barang bukti. “Dari ungkap kasus ini petugas berhasil menyita barang bukti berupa 494 butir obat merk Tramadol HCI, 347 butir obat merk Hexymer dan uang tunai Rp20.000,” jelas Malik.

Kemudian setelah dilakukan introgasi diketahui AD mendapatkan obat keras tersebut dari salah seorang temannya. “Kami masih melakukan pengejaran terhadap pelaku lainnya yang sudah menjual obar keras ini kepada AD dan sudah kami ketahui identitasnya,” tambah Malik.

Malik mengungkapkan guna kepentingan penyidikan, tersangka dan barang bukti dibawa ke Polres Lebak untuk dilakukannya pemeriksaan lebih lanjut.

“Tersangka dikenakan Pasal 197 jo Pasal 196 Undang-Undang Nomor 36 tentang Kesehatan dengan ancaman maksimal 15 tahun penjara,” tutup Malik. (Bidhumas)

Exit mobile version