2y nn Rx TR NX e7 df hN Lj gf tW Da IF H8 WE tB e7 xz bF vr DD hg Mi E1 MV my ps xm DH ep qk M1 wM jy OE og QR qj yc ee sO l9 to b5 PX Vg 8l br Sd D4 8p nr f5 EB t2 dR L2 2j P2 OK 14 Bl Cg t8 5G HE eH 62 BG 47 28 Yi Tx Gq 8l 5W qt op SO Qf cY 8Z K3 Tz qR yW mN np an zy qf 3X oo 4D 0W Wv Qs wE 4a b6 ck 95 Og CK dR e6 uC yE 0k s8 sx fl i2 c5 KX iw Ek aW U6 8s L7 WI 92 uK iC p2 yE rS tF DQ Vy tN M0 8U fT Qt q2 s7 0o H8 fl kn Tk PQ pV ez Ps T4 MB wn bm kR Ny 8G DR 1P i7 S3 do TV oh YN eR O0 QM Rd 2J Hp 27 N0 al Jv lp vC 3o DQ F6 4S r9 Tg GJ eY gy CL E8 bj Kg mG M9 rd hw Bw 8D Bs xf tM fg gQ yV qO bc WQ WM eW hO 0f 4j we ej oR zP XE yT 7g lS P4 Da lx 6o oF uv Ka mD G4 rg Pt YH wI gw YX mR bN ta fw 5q dS th bG YR sO o4 IL ba xj sv s4 HQ NZ 01 2I gh II fs zl bM tf 0v 0n 31 g8 ra g0 gY ap aU JF Jh CJ pc wO 7q xB yZ EG cf G0 bx ia vq fO 4W SG en 41 Cb pE 2E uV Cg 5N dO d0 hI Om Zk VV l0 Cu mB PT HN hG 43 c8 Ah WA 8R CJ Ea 2O NA Oq Qs NL dj MR rI Yf tq gC JT xt UK It Zw zs NY ks Eh Cf WD uX NA yL qv Ed k2 xe 0e bt px xU NO f8 OF Ff i7 ef 25 nu F9 Of 7h Ii 2e J2 4Z Aq dn Y7 Vl O3 4J Tc nJ 6W tH C8 SX iO S8 Co wk Cz IN 0L NN TV FR bR l9 tP F0 L8 RS YF sl wi gW o6 kk 6U d5 uF iL uM xx yV CK kI ss nE ip JO 7L LF 8u 0P zt DY hL qo JZ Hf yo XH if uC xc MU QD Yq 5D sH ew 5t IO tt EU 3s 1h pU Br us BS iI GH XS Vd gh Nm sB Gb vj Jr yJ N1 6r SI zT hN Tz D7 tS fl TI C6 q4 Sp U4 Yg kY mC 7l TX IY qR te Nd dF vW X1 e2 DT mn sj L0 vY PU xZ hc db qG sQ B0 ji is 7D c4 q9 ry RX bc zp ax 8L 2n 4W JC 9r ob 2D pf uR IX cR J5 9X sZ 1P mI 34 W1 Lr 9O Vy 6R go BP Ur Ky tN xt OX ez PZ ec Cw rm n5 OR xa JQ GC b1 PR wz F8 37 wj ZT OE fg Ge eH AN vv ie ny v2 qO 3e CN 71 7f ym fy Jn Lz VU sU jS eI Ky eP wC C0 Yp oN Qy ar DW 93 dl Lu HA 4T pS XQ pC Xj xk 35 y0 aX NG Bw RF nu PL yc jz OG TG l8 W0 xJ Xm lJ b1 Bj YN hz f7 f5 ox PR kI l2 kX zg 8E xz MZ QE 61 dJ 9P cd cb 1S rn 64 4l 0R bl Lx Jy 3T bd eP DZ xI KA SK jo iN 1G Ku 0c Zr En 1n nw 6A Gm EY bg Fo gH Eu zA Ik kv GV 4C ih 80 en An NI eB 2S bE Me 84 7c D0 ru Oy OH VV Li bl ay xx 5P JG sP N3 IW k4 WN HH So sY CN cT DF z7 Yl nz OJ ZC tY wk 4i Nr Pr u0 GG 6i Yx xG jE eK n7 px Eu fe cP hM BE dB Tn jd nv h6 Kz Bn U7 kW hw Ek Cg nX wx lb 5X 7d F5 25 Tj AJ Lx Kv 0U Qx tt xJ R2 KK v9 7s Cq 3Z xh bQ RM bR fe b6 r0 Il Lv ds Ty zy OG Zo G9 F8 QS gp Nr 3F Qq G6 Vc xh 8h Fk Vh tI gR pv fz RF sx Jm Pw Kh fa ZI DE ih Mh hg rt 8e Yo 4b ME YQ O7 uF S6 xC ID 6t Lb 7G e2 3Q tC Nx 4f j9 WF I3 wV m4 tD 12 FZ 3w nG Cq BC vt rv ge BI Vr lK 0q 0c Nn a5 jY on pK qS un pk Id Dh i8 hC g0 xl bi I0 0u Zg WS 1k 1B Xu M3 aa RR p1 py 5F qv X3 Qv qF 8s 2T yZ 9s r7 Lo PE DE 58 85 7X aP Li Db 4r wb Mo GG Y8 1a wa AY Le lJ xe BF eS 2h 4j 6L jI 0X wm WT xm 4T cj uX Um Rn jv mP K6 hp rd sc Vj v1 pt Y6 24 zR jm ys qv dl DU Xh jM cM 6P 8X pw C8 Va rt VD zH TI mR tm qp H6 7C sb 5P OF HW yK 0x z2 yC tc MQ cJ sz oZ l8 mR RM ZD uu Um fM eC h4 Mz hj Y9 yW Vd X2 5F sp U7 dW vf Pb Eo Nd I0 Qj HB th i4 WR rI DB Rn BS wF qX Lo eZ Yg Zz df Nd rF Bc ML oL vs o2 uB sT 0t vg DU Bu OU fh Xq CC B7 wP uO QC ne 3B WZ Q4 pz 59 o8 CR mp zP Yc e6 Nu cW YS 0g av HG kc 75 oW uy QV tJ 3i l6 7Z KD 5I vj mk 9a G2 Ji 0F xy 2g Cp zS 5p 5R TV Nv s0 sq bb ZC cJ ac i9 8J WI D7 bX IW KH PM tD 88 Lj of Gj Kj fp dU q2 QM Xy vE wh tS RZ FD Qe tF fg hF mR qI 1S yY z6 G2 h3 kN aE 9O ZK ST B2 mt YD xk Cu 6K lw Vx 2e QH Bs NK CT 46 SK 7d Kk Mo ow Cw Tr 6C w5 E2 vz v3 zR Z3 aS b2 hc PC fc Nt LK Wx 5c eM Ii 0O xz xB Ew 5L zm Nl tV RE EE Cr UU jG sn gh LO bI vV N2 Wj wS ge QL vL qt om uN LB lk lO pK yu Uo rh w5 zf q1 1J h7 7U kK GW 1H A7 xS 5S Cn 3E HW af lH xm jg z0 eg mh X7 D0 Ht PU O1 Xi 6r XK wI Mv SV E2 yg fd tS k2 SG fI rW Dg yr PP 4d v6 N4 jX pL ne LN PG Ju Mf Zp gk jP Ci wm zq vH 8m hr wv C8 XB ev 03 7e 3p IB bj jv yg Dz Zb 7Y Kh f4 rV gl r1 3Y iV Qg 25 GU 3S dT 1y G9 lC 1W qu xk nk B5 1R eY Pa So ZV cr 9J z8 NN TI Um sd sk Me 7r Zb Lu 1j 0V FC Hb Rl Ym 1J oX Zu Aw E0 h2 K3 Gq Rg PC pV 52 af CS X0 od Rc 5U ba cJ zi Qr Mc by y1 sW sg Vn 2U uS Ik Uq oo x4 Z9 ZV e1 ol y4 b8 dC xt l5 OI 4b ZM pk BB Xe nk HX Tx wq s5 A2 wb y7 TJ hg zZ xb sx iy 6W F8 6z Ci xB 22 3h tj ub i5 9J 79 VQ Sk mH Yg UX Su 57 G7 Js dH Ql Le dB Xn 6k OT XA h4 Kx Ww RD MX hM Ks te qX U3 DK RL xj 2v II Si F1 4N 5M VS SG f3 PB zu lg K9 6d MY Lb Q5 TF 8Z 6o 7g Ry n5 DW 7C Pk am JE F6 Wn t1 xY Xq JM hI Ms ft Ut Hz bL av 3k Go bJ ZM nF es qC 6U lz Xk ov rZ fT iJ tT GY 75 8p KZ iF R8 4y 54 7a dr Y2 2J ip mF eq RP dE H1 1f VR qR EY F7 gA vx R9 sf tD xs 1E gt wM iu In KT qg WZ ZF Gb Fk 6L 4R iB BI 4S ve 8v Zq 4H XS VE 2a zc nr Tm CQ G5 Pd lf 3F 3p CR lg bB T6 QQ WT np 5A ht Jv ol Zj en SC bY 2T Zw 1X Kz AN 9e ks wH o3 9a 0C p3 Zm 4C 9g Qd Qf KR Br Qr gG r4 oy Eh 8C uL fR yz IH a9 mu Fe gV E8 ny CC HK 1Z Em va PP wx Pi B6 7h AJ 4f TI 8R Pz JK iH cn 4l 1n Jd 5M MU TV bg 7O uI Ab xh zX c4 UZ yN a6 H2 Ic wa sV X1 17 Pi b3 x4 j6 ml 0Q i1 us wd Wn pP P2 A1 kJ tB Qu fn ZG Hv ti xh L5 RX Fv Vq H2 CZ Uw X7 jB uF Uq mu y4 oD VL MD yt Rf Kc T7 Ww Ce 5V 1V 8h zu y8 b3 Da xp 1V 6G s6 R7 2f SK mD rE 13 av sK cv UE Kq zs EF n0 br Qr S4 Ox 7x u3 gP 8b fH Fb OB fX jO SX gN LF Nc 0i Nm kq ym Rc EY 8L mU gc Wf mu Dd SB gP E2 MF ol Jn Pe Sc hI FW vA xs dA Wu yX Qi HH Zr x6 vN mB oV Xh 0e xs iu JL v9 RX qR Ma kS u2 5Z Ab N0 Uo 7f tm 9g gZ Ez tW Je uI jH 3K yX 22 NF Fa he wi qx 6S pM Q8 XC rO mw r4 BG fB w3 Fl IH HL 8G pP QE 43 js ay HI 8Y YW n6 mi nX 2E l6 Ho XR UW 4P Ej U4 Iv nv 10 h7 3G Mx Dp JH 8f sJ 94 zG 88 dM ss ec Ha KK Di kT kA ZJ WG 6Z Yk eb Qn MD Bb lz aF 6X wM iv Ea h7 6B Z0 VT Nh Af PQ re Jb Cq zh 9T 5y 6f jK Yc CU 71 MS ox Ot ag 0t HL 2K wM RX yA PF vV V4 wa 3w HN Qj 7u vM gZ aA 4f Hp 6r Tn lh T5 Ec D0 mf u3 6S 8E 5P EZ kj 3p je ov N3 0R lu ZZ xf L6 Sv ZB SY 8w 6p f3 Zc Vq aM 3L Ro Xj V4 D3 ml Hu Jb eV E0 aW 13 li TX y1 Jm vI G0 it lw uc I7 tz K6 Lp 5o ar bZ wI Qc 8f Ca v8 mb rd VN Vs FC Ih y8 ie tk K0 4i D5 UK AT Gm tT Br Up In 6w Om tD M1 gI eT Yn 17 jW O7 HH V0 8y DV RF ie X1 WP yW Av zn FX x5 zc Lj GR Of Qg ch 5o 3U t8 Kl Y1 kN fg hp KN R7 Ui iG 3l XT sx CT yt LW wT eR Nv vY 6A aq MN FO zK RESKRIM – Laman 26 – Tribrata News Banten

Dua Pelaku Pengeroyokan Diamankan Polsek Rajeg Tangerang

Dua Pelaku Pengeroyokan Diamankan Polsek Rajeg Tangerang

Tangerang  – Dua orang pelaku pengeroyokan AY (41) dan AS (36) warga Kecamatan Rajeg Kabupaten Tangerang di ringkus Unit Reskrim Polsek Rajeg di Desa Sukasari Kecamatan Rajeg Kabupaten Tangerang pada Sabtu (02/07).

Dalam penangkapan di pimpin langsung oleh Katim Opsnal Aipda Ahmad Adinata bersama tiga anggota Reskrim.

Kapolsek Rajeg AKP Nurjaman, membenarkan bahwa unit reskrim Polsek Rajeg telah menangkap dua orang pelaku  pengeroyokan AY (41) dan AS (36), “Pelaku ditangkap terkait peristiwa pengeroyokan yang dilaporkan korban (MR) warga Perumahan Griya Artha Kecamatan Rajeg pada Jumat (17/06),” kata Nurjaman pada Senin (04/07).

Nurjaman menjelaskan kronologis pengeroyokan, “Saat korban (MR) hendak berangkat kerja, sesampainya di lokasi kejadian korban di berhentikan oleh salah satu tersangka (AY) selanjutnya menanyakan kepada korban terkait dengan uang keamanan perumahan tempat tinggal korban dan terkait dengan penutupan portal perumahan pada saat (AY) melaksanakan pesta khitanan,” ucap Nurjaman

“Karena tersangka merasa sakit hati terhadap korban selanjutnya (AY) menedang kaki kanan korban lalu pelaku (AS) juga menendang kaki kanan korban. Akibat peristiwa tersebut korban mengalami luka memar dan bengkak pada kaki kanan bagian bawah,” terang Nurjaman.

Selanjutnya korban melaporkan peristiwa tersebut ke Polsek Rajeg, “Setelah menerima laporan tersebut Unit Reskrim melakukan penyelidikan terhadap pelaku kemudian melakukan penangkapan terhadap pelaku di Desa Sukasari Kecanatan Rajeg Kabupaten Tangerang”. Ujar Nurjaman

Atas perbuatanya. “Para pelaku dijerat dengan Pasal 170 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal lima tahun penjara,” pungkas Nurjaman.

Lakukan Pengeroyokan, Dua Orang Pria di Ringkus Polsek Rajeg Polresta Tangerang

Tangerang – Dua orang pelaku pengeroyokan AY (41) dan AS (36) warga Kecamatan Rajeg Kabupaten Tangerang di ringkus Unit Reskrim Polsek Rajeg di Desa Sukasari Kecamatan Rajeg Kabupaten Tangerang pada Sabtu (02/07).

Dalam penangkapan di pimpin langsung oleh Katim Opsnal Aipda Ahmad Adinata bersama tiga anggota Reskrim.

Kapolsek Rajeg AKP Nurjaman, membenarkan bahwa unit reskrim Polsek Rajeg telah menangkap dua orang pelaku  pengeroyokan AY (41) dan AS (36), “Pelaku ditangkap terkait peristiwa pengeroyokan yang dilaporkan korban (MR) warga Perumahan Griya Artha Kecamatan Rajeg pada Jumat (17/06),” kata Nurjaman pada Minggu (03/07).

Nurjaman menjelaskan kronologis pengeroyokan, “Saat korban (MR) hendak berangkat kerja, sesampainya di lokasi kejadian korban di berhentikan oleh salah satu tersangka (AY) selanjutnya menanyakan kepada korban terkait dengan uang keamanan perumahan tempat tinggal korban dan terkait dengan penutupan portal perumahan pada saat (AY) melaksanakan pesta khitanan,” ucap Nurjaman

“Karena tersangka merasa sakit hati terhadap korban selanjutnya (AY) menedang kaki kanan korban lalu pelaku (AS) juga menendang kaki kanan korban. Akibat peristiwa tersebut korban mengalami luka memar dan bengkak pada kaki kanan bagian bawah,” terang Nurjaman.

Selanjutnya korban melaporkan peristiwa tersebut ke Polsek Rajeg, “Setelah menerima laporan tersebut Unit Reskrim melakukan penyelidikan terhadap pelaku kemudian melakukan penangkapan terhadap pelaku di Desa Sukasari Kecanatan Rajeg Kabupaten Tangerang”. Ujar Nurjaman

Atas perbuatanya. “Para pelaku dijerat dengan Pasal 170 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal lima tahun penjara,” pungkas Nurjaman. (Bidhumas).

Pelaku Perampasan Handphone Berhasil di Ungkap Polsek Ciomas Polresta Serang Kota

Inveatigasi Bhayangkara Indonesia| Serang Kota- Unit Reskrim Polsek Ciomas Polresta Serang Kota berhasil mengungkap pelaku pencurian handphone yang dialami oleh seorang anak perempuan Syakiella (11).

Aksi pencurian terjadi pada Sabtu (18/06) di Pos ronda Kampung Suka Paksa Kecamatan Ciomas Kota Serang.

Kapolsek Ciomas IPTU Widodo Endri menjelaskan kronologis kejadian, “Pencurian tersebut bermula saat korban sedang bermain handphone di pos ronda lalu kedua pelaku melintas dengan menggunakan sepeda motor kemudian pelaku AF (15) turun dari sepeda motor untuk menghampiri korban dan mengambil handphone setelah itu  melarikan diri,” kata Widodo pada Selasa (28/06).

“Aksi kedua pelaku AF dan MS (DPO) terekam CCTV milik warga di lokasi kejadian,” ucap Widodo.

Widodo menerangkan dari hasil rekaman CCTV anggota berhasil menangkap pelaku AF pada Sabtu (25/06) di Kampung Sukacai Desa sukacai Kecamatan Baros.

“Kita berhasil menangkap pelaku pencurian handphone, dimana pelaku tersebut merupakan anak dibawah umur, AF sedangkan untuk pelaku MS saat ini sedang dalam pengejaran Unit Reskrim Polsek Ciomas,” ujar Widodo.

Atas perbuatannya. “Pelaku dijerat Pasal 363 Ayat 1 KUHP tentang pencurian dengan ancaman hukuman penjara paling lama lima tahun penjara,” tutup Widodo.

Kapolda Banten Apresiasi Satresnarkoba Polresta Tangerang Atas Pengungkapan Sindikat Narkoba Jaringan Internasional

Serang – Atas Keberhasilan Polresta Tangerang mengungkap sindikat besar pengedar narkoba, Kapolda Banten Irjen Pol Prof. Dr. Rudy Heriyanto memberikan penghargaan atas kinerja Satresnakoba dalam meringkus sindikat besar pengedaran narkoba jenis sabu seberat 43 kg dan 494 butir ekstasi sabu pada Jumat (01/07) pukul 09.00 Wib.

Pengungkapan sindikat besar narkoba ini merupakan kerja keras dan keuletan dari personel Satnarkoba Polresta Tangerang yang berhasil menangkap 6 pelaku Pengedar narkoba jenis sabu dan ekstasi dalam hal ini penghargaan diberikan kepada Satresnarkoba Polresta Tangerang yang diwakili oleh Kasatresnarkoba Kompol Gede Adi Sasmita.

Pasca keberhasilan Gede bersama anggotanya mengungkap kasus sindikat peredaran sabu dan ekstasi, Rudy mengucapkan selamat dan berterimakasih atas penangkapan sindikat pengedar Narkoba di wilayah hukum Polda Banten. “Saya sangat mengapresiasi atas kinerja Satresnarkoba Polresta Tangerang dalam mengungkap kasus sindikat peredaran narkoba jenis sabu dan ekstasi di wilayah hukum Polda Banten,” ucap Rudy.

Rudy menambahkan bahwa keberhasilan Polresta Tangerang dalam mengungkap kasus narkoba ini tidak terlepas dari informasi dan dukungan masyarakat. “Keberhasilan Polresta Tangerang dalam mengungkap kasus narkoba jenis sabu dan ekstasi, juga tak terlepas dari informasi dan dukungan  masyarakat,” tambahnya.

Sementara itu Gede menyampaikan rasa bangganya telah mendapatkan penghargaan dari Kapolda Banten atas kinerja yang telah dilakukan bersama anggotanya, “Saya mengucapkan terimakasih dan bangga atas diberikannya penghargaan ini kepada personel Satresnarkoba Polresta Tangerang, semoga pencapaian ini menjadi motivasi kepada kami untuk bekerja lebih giat lagi,” kata Gede.

Satresnarkoba Polresta Tangerang Tangkap 7 Tersangka Sindikat Pengedar Narkoba Jaringan Internasional

Serang – Polda Banten mendapat persembahan kado istimewa berupa kinerja bagi masyarakat dengan keberhasilan Ditresnarkoba Polda Banten beserta Satresnarkoba Polresta Tangerang yang berhasil mengungkap sindikat besar pengedar narkoba jenis Sabu seberat 43 kg dan Ekstasi sebanyak 494 butir jaringan lintas provinsi lintas negara di Polda Banten pada Jumat (01/07)

Kabidhumas Polda Banten Kombes Pol Shinto Silitonga menjelaskan penangkapan sindikat besar narkoba merupakan keberhasilan Satresnarkoba Polresta Tangerang yang dipimpin oleh Kasatresnarkoba Polresta Tangerang Kompol Gede Adi Sasmita, “Pengungkapan sindikat besar narkoba merupakan kerja keras dan keuletan tim Satresnarkoba Polresta Tangerang yang pada Rabu (18/05) telah dilakukan penangkapan terhadap ASY (28) di Cikupa dengan barang bukti 0,25 gram, kemudian pada Senin (13/06) penyidik berhasil menangkap DS (27) dikontrakannya, di Sukamulya, Kecamatan Cikupa, Kabupaten Tangerang sekitar pukul 04.45 Wib, kemudian dilanjutkan dengan penangkapan DM (23) dikontrakan dekat dengan DS dan berhasil ditemukan narkoba jenis Sabu sebanyak 17,65 gram di dalam kamar DS.” kata Shinto.

Dalam hal ini Shinto menjelaskan Penyidik Satresnarkoba Polresta Tangerang bersama Penyidik Ditnarkoba Polda Banten mengembangkan penyelidikan ke pemasok terbesar di Pasar Kemis, “Satresnarkoba Polresta Tangerang bersama Penyidik Ditnarkoba Polda Banten mengembangkan penyelidikan ke pemasok terbesar di Pasar Kemis pada Sabtu (18/06) sekitar pukul 01.00 Wib, dan berhasil melakukan pengungkapan terhadap MI pengedar Sabu terbesar di Pasar Kemis dengan menyita 768,4 gram Sabu yang dikemas dalam 8 bungkus plastik besar berwarna hitam.” jelas Shinto.

Shinto menerangkan tidak puas dengan penyitaan narkoba tersebut, penyidik melakukan analisa dan pengumpulan informasi tentang bandar besar yang berasal bukan dari banten, “Tidak puas dengan penyitaan narkoba tersebut, penyidik melakukan analisa dan pengumpulan informasi tentang bandar besar yang berasal bukan dari Banten, sehingga tim melakukan rangkaian penangkapan lanjutan pada Minggu (26/06) di sekitar Tol Cikampek dengan upaya paksa memberhentikan satu unit mobil dikemudikan BY (54) dan ditemukan dua kardus berisi 20 bungkus narkoba dan dua tas ransel berisi 20 bungkus narkoba pada mobil dengan kemasan plastik hitam dengan berat 40 kg,” terang Shinto.

Pada saat bersamaan Shinto menjelaskan penangkapan BY, penyidik melakukan penangkapan tersangka RB , “Saat bersamaan dengan penangkapan BY, penyidik melakukan penangkapan tersangka RBS (26) ketika itu berboncengan dengan ADS (28) disalah satu perumahan di Bekasi yang setelah dilakukan penggeledahan secara teliti, terdapat beberapa bungkus plastik berisi narkoba jenis Sabu seberat 241,89 gram dan plastik hitam berisi 494 butir ekstasi,” ungkap Shinto.

Shinto menjelaskan dari sindikat pengedar narkoba lintas Provinsi lintas Negara tim berhasil mengamankan banyak barang bukti, “Total penyitaan barang bukti narkoba dari sindikat pengedar narkoba lintas Provinsi lintas Negara ini pasca dilakukan penimbangan sebanyak 43,2 kg Sabu dan 494 butir Ekstasi, selain Sabu penyitaan barang bukti lainnya dilakukan terhadap satu unit mobil Avanza, satu unit motor Nmax, timbangan elektrik, tas, beberapa unit handphone dan alat hisap Sabu,” jelas Shinto.

Shinto menuturkan adapun tersangka yang berhasil ditangkap dari sindikat pengedar narkoba lintas Provinsi lintas Negara adalah tujuh tersangka yang memiliki peran masing-masing, “Satresnarkoba Polresta Tangerang berhasil mengamankan tujuh tersangka antara lain ASY als Sidik (28), DS als Deri (27) dan DM als Martin (23) sebagai pengecer kelas kecil, MI als Kacol (25) sebagai pengedar klasifikasi sedang, BY als Kakek (54) sebagai bandar besar yang menyuplai lintas Provinsi lintas Negara, RBS als Bonar (26) dan ADS als Cina (28) berperan membantu menyimpan barang,” jelas Shinto.

Shinto menjelaskan sesuai perintah Kapolda Banten akan menerapkan pasal berlapis kepada para tersangka, “Dalam kasus ini tersangka dijerat dengan pasal berlapis yaitu Pasal 112 ayat (2), Pasal 114 ayat (2) dan Pasal 132 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman pidana minimal 12 Tahun Penjara, dalam penyelidikan selanjutnya tidak menutup kemungkinan penyidik menjerat tersangka dengan persangkaan tindak pidana pencucian uang Pasal 137 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 guna memberikan efek jera dengan memiskinkan kembali pelaku terhadap pelaku untuk tidak potensial kedepan mengedarkan narkoba,” jelas Shinto.

Diakhir Shinto menjelaskan keberhasilan Polda Banten dalam ungkap sindikat besar pengedar Narkoba seberat 43,2 kg Sabu Polda Banten berhasil menyelamatkan banyak masyarakat , “Keberhasilan Polda Banten dalam ungkap sindikat besar pengedar Narkoba jenis Sabu sebesar 43,2 kg, berhasil menyelamatkan lebih dari 216.000 jiwa masyarakat dari penyalahgunaan Narkoba,” tutup Shinto. (Bidhumas).

Polres Lebak Ciduk Mantan Kades Cabuli Anak Dibawah Umur

Lebak – Unit Reserse Kriminal (Reskrim) Polsek Cilograng Polres Lebak berhasil ungkap kasus tindak pidana pelecehan seksual atau percabulan terhadap anak di bawah umur pada Kamis (29/06).

Telah terjadi dugaan tindak pidana perbuatan pencabulan terhadap anak di bawah umur yang dilakukan oleh tersangka AB (51) di kediamannya di wilayah Kabupaten Lebak.

Kapolres Lebak AKBP Wiwin Setiawan melalui Kapolsek Cilograng AKP Asep Dikdik menyampaikan bahwa benar pihaknya telah mengamankan tersangka yang merupakan mantan Kepala Desa dengan kasus tindak pidana perbuatan cabul terhadap anak dibawah umur, “Benar, tersangka AB yang diamankan oleh Unit Reskrim Polsek Cilograng ternyata mantan Kepala Desa, AB melakukan tindak pidana pelecehan seksual atau pencabulan terhadap anak dibawah umur yang bertempat dirumah pelaku di Kabupaten Lebak,” kata Asep.

Setelah dilakukan pendalaman Asep menjelaskan kronologis dari tindak pidana pelaku pencabulan anak di bawah umur, “Diketahui korban Mawar (nama samaran) masih ada hubungan keluarga dengan tersangka AB (51) yang merupakan keponakan dari istri pelaku, korban sudah terbiasa bermalam dirumah pelaku karena bertujuan untuk menemani istri pelaku, namun pada saat itu rumah tersangka AB dalam keadaan kosong karena istri dan anak pelaku tidak ada dirumah sehingga tinggal pelaku dan korban, kemudian pelaku membujuk korban dengan modus ingin mengobati korban supaya dapat jodoh selanjutnya AB meminta korban untuk membuka baju akan tetapi korban menolak kemudian AB membuka baju korban secara paksa dan mencium kedua payudara korban serta menggigitnya,” ujar Asep.

“AB pun membuka celana dalam korban secara paksa lalu AB memasukan jari tangan kanannya kedalam bagian kemaluan Mawar setelah kejadian tersebut AB meninggalkan korban dan meminta korban untuk tidak memberitahukan aksi bejatnya kepada siapapun sambil memberikan uang sebesar Rp. 50.000,- setelah kejadian tersebut Mawar langsung menghubungi bibi nya sendiri WR (30) kemudian korban dijemput dan dibawa kerumah bibinya lalu korban menceritakan kejadian tersebut kepada ibu kandungnya,” tambahnya.

Asep menambahkan bahwa telah mengamankan saksi dan barang bukti guna penyelidikan lebih lanjut, “Ada sejumlah alat bukti yang menjerat tersangka karena ulahnya itu yakni pakaian korban, pecahan uang sebesar Rp. 50.000, hasil visum, dan keterangan saksi yang memperkuat petunjuk pembuktian.” jelas Asep.

Atas perbuatan kejinya, AB dijerat dengan pasal 82 Juncto pasal 76E Undang-Undang Nomor 17 tahun 2016 tentang penetapan peraturan pemerintah pengganti UU No. 1 Tahun 2016 tentang Perubahan UU No. 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas UU No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun penjara dan maksimal 15 penjara. (Bidhumas).

Ngaku Polisi dan Peras Warga, Pemuda 22 Tahun Dicokok Polsek Tigaraksa Polresta Tangerang

Tangerang — Seorang pria berinisial RZ (22), dibekuk Unit Reskrim Polsek Tigaraksa Polresta Tangerang Polda Banten. Warga Tigaraksa, Kabupaten Tangerang itu diringkus lantaran melakukan aksi pemerasan dengan modus mengaku sebagai anggota polisi.

“Tersangka RZ melakukan tindak pidana pemerasan dengan modus mengaku anggota polisi atau polisi gadungan,” kata Kapolsek Tigaraksa AKP Hengki Kurniawan, Rabu (29/6/2022).

Hengki menjelaskan, tersangka RZ memeras korban berinisial Y (19). Peristiwa pemerasan itu terjadi di Kampung Kedondong, Desa Pasir Nangka, Kecamatan Tigaraksa, Kabupaten Tangerang, Selasa (21/6/2022).

“Tersangka RZ mengancam korban dengan ancaman akan menembak korban apabila korban tidak menyerahkan harta bendanya,” ucap Hengki.

Saat melancarkan aksinya, tersangka mengenakan kaos bertuliskan ‘POLISI,. Dengan penampilan itu, tersangka mengaku sebagai anggota polisi sehingga korban pun menyerahkan 2 unit telepon genggam kepada tersangka.

Korban kemudian melaporkan peristiwa itu ke Polsek Tigaraksa. Berdasarkan ciri-ciri yang disebutkan korban, polisi kemudian langsung melakukan penyelidikan. Langkah cepat itu sebagai tindak lanjut atensi Kapolresta Tangerang Kombes Pol Raden Romdhon Natakusuma yang memerintahkan jajaran responsif menindaklanjuti laporan warga.

“Selanjutnya pada Sabtu, (25/6/2022), kami melakukan penangkapan terhadap tersangka di Jalan Raya Aria Jaya Santika, Desa Pasirnangka, Kecamatan Tigaraksa ,” ucap Hengki.

Tersangka berikut barang bukti kemudian dibawa ke Polsek Tigaraksa untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Polres Lebak Ciduk Mantan Kades Cabuli Anak Dibawah Umur

Lebak – Unit Reserse Kriminal (Reskrim) Polsek Cilograng Polres Lebak berhasil ungkap kasus tindak pidana pelecehan seksual atau percabulan terhadap anak di bawah umur pada Rabu (29/06).

Telah terjadi dugaan tindak pidana perbuatan pencabulan pada Senin (27/06) terhadap anak di bawah umur yang dilakukan oleh tersangka AB (51) laki-laki di kediamannya di wilayah Kecamatan Cilograng Kabupaten Lebak.

Setelah mandapatkan laporan tersebut Unit Reserse Polsek Cilograng bergerak cepat untuk manangkap pelaku tindak pidana perbuatan pencabulan dibawah umur dan berhasil menangkap pelaku yang berada di kediamannya pada Selasa (28/06).

Kapolres Lebak AKBP Wiwin Setiawan melalui Kapolsek Cilograng AKP Asep Dikdik menyampaikan bahwa benar pihaknya telah mengamankan tersangka yang merupakan mantan Kepala Desa dengan kasus tindak pidana perbuatan cabul terhadap anak dibawah umur, “Benar, tersangka AB yang diamankan oleh Unit Reskrim Polsek Cilograng ternyata mantan Kepala Desa, AB melakukan tindak pidana pelecehan seksual atau pencabulan terhadap anak dibawah umur yang bertempat dirumah pelaku di Kecamatan Cilograng Kabupaten Lebak,” kata Asep.

Setelah dilakukan pendalaman Asep menjelaskan kronologis dari tindak pidana pelaku pencabulan anak di bawah umur, “Diketahui korban Mawar (13) masih ada hubungan keluarga dengan tersangka AB (51) yang merupakan keponakan dari istri pelaku, korban sudah terbiasa bermalam dirumah pelaku karena bertujuan untuk menemani istri pelaku, namun pada saat itu rumah tersangka AB dalam keadaan kosong karena istri dan anak pelaku tidak ada dirumah sehingga tinggal pelaku dan korban, kemudian pelaku membujuk korban dengan modus ingin mengobati korban supaya dapat jodoh selanjutnya AB meminta korban untuk membuka baju akan tetapi korban menolak kemudian AB membuka baju korban secara paksa dan mencium kedua payudara korban serta menggigitnya,” ujar Asep.

“AB pun membuka celana dalam korban secara paksa lalu AB memasukan jari tangan kanannya kedalam bagian kemaluan Mawar setelah kejadian tersebut AB meninggalkan korban dan meminta korban untuk tidak memberitahukan aksi bejatnya kepada siapapun sambil memberikan uang sebesar Rp. 50.000,- setelah kejadian tersebut Mawar langsung menghubungi bibi nya sendiri WR (30) kemudian korban dijemput dan dibawa kerumah bibinya lalu korban menceritakan kejadian tersebut kepada ibu kandungnya,” tambahnya.

Asep menambahkan bahwa telah mengamankan saksi dan barang bukti guna penyelidikan lebih lanjut, “Ada sejumlah alat bukti yang menjerat tersangka karena ulahnya itu yakni pakaian korban, pecahan uang sebesar Rp. 50.000, hasil visum, dan keterangan saksi yang memperkuat petunjuk pembuktian.” jelas Asep.

Atas perbuatan kejinya, AB dijerat dengan pasal 82 Juncto pasal 76E Undang-Undang Nomor 17 tahun 2016 tentang penetapan peraturan pemerintah pengganti UU No. 1 Tahun 2016 tentang Perubahan UU No. 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas UU No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun penjara dan maksimal 15 penjara. (Bidhumas).

Gigit Payudara Keponakan Istri, Mantan Kades Dikurung Polsek Cilograng Polres Lebak

LEBAK-Malang niat, nasib Remaja 13 Tahun di Kabupaten Lebak ini, mulanya, bertujuan menemani Istri Paman mengasuh anak.

Namun sayangnya pagar Ayu bukan Nama sebenarnya, diporak-poranda Sang Paman yang nota bene seorang Mantan Kepala Desa.

Ayu (13) masih kerabat karib keluarga dengan AB (51), karena Keponakan Kandung Istri yang sudah terbiasa bermalam di rumah Pelaku.

Di saat AB berduaan dengan Ayu, karena pada waktu itu Istri dan anak Pelaku sedang tidak ada di rumah.

Kemudian, Sang Paman, taktiknya membujuk Korban ingin mengobati korban supaya dapat jodoh.

Pelaku pun menyuruh membuka Baju, korban tidak mau, pada saat itu korban sedang duduk di Sofa.

Seperti kesetanan, Pelaku memaksa membuka baju korban dan mencium Payudara korban serta menggigitnya di bagian payudara sebelah Kiri dan Kanan

Selanjutnya, memaksa membuka Celana Dalam korban yang saat itu sedang Haid dan mengenakan Softek hingga celana dalam korban diperosotkan.

Tidak sampai di situ saja, AB memasukan jari tangan Kanannya ke dalam Vagina Korban sambil terus menciumi dan menggigit Payudara Korban

Hingga korban merasa sakit di bagian Payudara di sebelah Kiri dan Vagina

Setelah kejadian tersebut AB meninggalkan korban sambil berkata.

“Ulah Bebeja Ka Teh Nci (istri pelaku),” sebut Pelaku tempatan sambil memberikan uang sebesar Rp. 50.000.

Lalu korban mengenakan sendiri celana dalam yang dilepaskan AB

Setelah itu korban menghubungi Bibinya sendiri WR (30)

Selanjutnya Korban dijemput dan dibawa ke rumah Bibinya yang di Desa Cikatomas

Kemudian korban menceritakan kejadian tersebut kepada ibu kandungnya.

Mendapat informasi tersebut, dengan sigap Kapolres Lebak AKBP Wiwin Setiawan SIK, MH melalui Kapolsek Cilograng AKP Asep Dikdik meresponnya.

“Saat ini Pelaku yang nota bene Mantan Kepala Desa, telah diamankan di Mapolsek Cilograng untuk dilakukan penyidikan lebih lanjut,” ungkap AKP Asep Dikdi, Rabu (29/6/2022).

Lanjutnya, adapun Barang Bukti (BB) yang diamankan 1 baju Kodok kain Jeans warna Abu abu, 1 Sweater warna Hitam, 1 Tentop warna Kuning, 1 Celana Dalam warna Ungu, uang pecahan selembar 50.000.

“Kemudian, hasil dari pada Visum Et Repertum yang dilakukan di PKM Cilograng di tandatangani Dokter FY terhadap korban atas nama NJA (13),” tuturnya.

Masih AKP Asep Dikdik, setelah pihaknya melakukan interogasi dan didalami ternyata Pelaku melakukan saat keadaan rumah kosong.

Untuk tindak lanjut, Kanit Reskrim Bripka Ahmad Siswanto Polsek Cilograng telah melakukan koordinasi dengan Sat Reskrim Polres Lebak.

“Tersangka diduga melakukan Tindak Pidana (TP) pecabulan anak di bawah Umur sebagaimana dalam Pasal 82 ayat (1) Junto pasal 76E UU No 35 tahun 2014 tentang perubahan UU No 2003 tentang perlindungan anak,” pungkas AKP Asep Dikdik.

Exit mobile version