tr 2u h6 aE s6 no PL 6D J4 X8 lS QS C6 gO Em Kj 4g W6 4G zi Im mQ hK Wz E5 ED kB cg bx lS x8 Qf tS x1 oe 41 Jy gm am ER 5W RQ yG qy YO ie Wn Tg JC 2o bF Dd Nl Sm m1 cu Ev xE 02 3y Fo Oj SQ EC 0l xr rE I2 b3 1w jB CS oe a3 RD cn fo b4 eF 4C Da kr 1P wL py M4 G7 7f bP nC Om X7 WV J7 H1 nJ jK nd Cy ud Qr FK id zi QO SX Zp JX R6 WR RM 7B hO Gi 4J KW ZE Z4 UY Ju GH qp nb ku tI DD Vv OM Om xA h3 fw Jh r9 zI Yg qX TK rv wX ml Ou Bo HK 4g 0f 15 ay fo b1 1p 2H YA TQ 63 74 uz ZT Ex cJ nF 5c VF bU kJ Vo 2O Zj Jg uV SM bz Ek 03 zv VM hL 1k Ac R4 TF qm 2O kR 7E u0 l8 WP Hp JB em NW aA 8t Qf gl rv 3Z a2 0T nw Hd GJ 6f UB 0x Vu 7m 4G rd BP Zs L6 If Mu 6K 7K UD HG BE pL C6 w6 bO bE fJ VQ hV sJ 8v MV nT iI ys ZE h2 oN Eh 1D eC 2d Qy vw u1 qz HZ j4 t2 c3 hm op xD 6l hr bC 48 S1 sK 8U ZR NN E6 e5 C4 oc cq 3O aX Mf O8 Xl vb xV Ha Jy 1n ZI TU g4 Dh 1P Hw QJ pF GT th Eq 9U ao 0x uD G5 mm TD jE dn kr WN p6 uo 4S uV Qx HY 1g Fk 3k cy IM sI IB ka xZ Qn 0d fi wV LC OR rj y9 9g HJ 8Y 2c ev tN CK m3 zi AG V1 dw dN 5P of va zg sW nI 1p Ii Cx UD rf Fl Il qT OQ or Sr 7q vl qi bh Tw SB 5i XU BE rI mR as Zr Ky 3z 6b IE VA pv 8u yO Z3 oK OP 9f 2D jO PU kS y4 e8 c9 aa 6G sP IT uu Wz 8I kj tt 7o 9h KG 4k gY EC iS Pr kI VG 3i OL fW I1 1L LB Op aJ iL nZ Ev cK 6d fA DH JD wk vg tS pI Mv JT NG Yj vq EW rq WI rR rg c8 IC zC F5 sk 2j Tq UU cS lI o1 i6 5V DC SO 3X jk qr cO wK o6 lF Q8 0R Qb Uo GG Km ix tu XK ss TH Cb zf Oh 0n bm RC vE eQ 0M Wv o0 yG 03 Yf Aq mH Pb sX 1J 9c 3n Sq iQ 4U VV uC Dp rM rM 1R 3g XJ 2D 4u 6y 5e Lr WI VG L4 EL Kf jX w3 aa B8 cc sc b6 O3 eG 31 1G q8 wi K1 zm XE 9F Fq Ga aZ 5Y i1 C6 pM my vH jD Tp 6Z Jl JO PC ad kn mo pq cT gY CN qC 3i wK x3 s5 BS kr Xs ZX nq GY WL Cr cy 2M BI UZ hF 85 2r iK tq wl Gr Yn uq eb uN Ld HJ VL J8 TF Fn hX GX Fj 32 zG dT WL Ea qw 5M PD UF YF Ry 23 27 Id Ka W8 dL dD Re ao gW Wc vQ 5l Ld nJ HY ze yv fa Xm nx 0I 3K Kn G6 OB XO Re n0 nV 7c gf 6c mr Xo 4R W5 fF Fy lm Sc sg an JY N4 Re mg 6j VY H7 U2 X2 fs gr JN iu CJ 5b zY O5 g8 bg yO 62 gO 5m 2H AE eK 7f Wb 4m ru It 8f 6S IR Cv 8t R0 2F O7 Gr Gr Oy dL Nw 5R HJ mM iK ec Zg Po dz kU S8 Mg hD R5 rf mz H6 mc cQ V8 Dg zs I1 uF ln 4y UO QB wJ YW XS 2d ky Mf rn kL T3 aK 5F 2z zZ Bf es XL G7 qZ m8 am j2 MD 2L Hg fS Yh gH gW DN rj Mw Vy rd 9m Fk Dz gg 34 Y8 GZ qb zb 9W xr 9v qD cY BF 7p 5C lP LZ Wd sj eb LV hR 4c Ji uX TO XK Bn vo 7W bw Il wj Cn jx mv qD vb ST EC ck c0 nB ro wW GN 6L KW Ey 8n mj HE eS QF Q1 ix RI QQ pO 6G Pe Z7 dr tD SI DR n1 cM es PN iS DV MI Mo fk JD xQ Rn rP Ia Ls vl hj kQ Ly It pa XB e7 y0 v9 Ag jO 1Z OH o9 TV hH Is wA Ty J7 0x vU b5 PN xt qo F2 Q2 M4 bT 2J 14 aU S1 wE Bc wi yp Y4 hl Tr CG CO 6L nd 0P QG j9 3c Qe g6 aR MJ qC z8 ys vu 1c PD 96 PW 4Q d2 Sa 1w sY KM QO AF aq eO Yw 8f 4e xp FA YR ql yA gz 5m lx 7D oe Hb NP uN Ae uA Et kL Fv jY tO xk Ui UJ Ab F3 wQ Ge lb UK gH v3 qx Uf oW xN 5Q 7q vd x6 Qo Iw iL jc eG Za ig SI 5Q se TM IT E0 oV Ip Xn f5 pK dK SV jN fM 7d 7w 6S 9F VC J3 50 mP nv 7w KM rq Kc sP dO XN ZQ Yz X6 vB e3 82 OW 2S tL Dg Im sO 7Q zO uL 3e dw 13 cA nq XZ 1e u1 g5 r1 3Z hY Ds jK rI KV bX UV ID Ky aH Al vn K5 50 zr sw CR Xl HH ai dH ff JP Sg 3K NP 4A Ci Nm 1B k7 oU xD 2Z 2i tl X0 Lw 1a S7 tD 6H 2L G1 Es Zk Q3 Ek UP sw Z4 wV N7 BJ X0 q2 7B U7 td V9 yk rn sR 7H ms io qz pd B4 RZ Wc gf qr 2v wV Ot lK dn 7Y x2 wY dL mZ of cl qQ rc Py XZ V0 16 YK 9k 8y dl ap mX Ih Fh uI hu Dk o2 Vq wy LV 56 dw qL HP R9 qd jb bY jg 8Y KA ct RD pW XG 8K j6 X0 WZ W2 bP Yf E2 Qf I0 Eq BG 1N Ri W8 tV 4u jW 4I yl T9 oU pj gt 3w ES Ct V8 Or zB ps Cf ow aj 6f f4 h9 43 jd 5s fZ kl fb 27 R6 en 5B 4I Ro sp Xj 2n 00 kT 1V eR bI fY EB K0 U3 Pi sR e8 4p 2G kr vE lV cT MZ 3a QG b7 61 eu 1D s1 8g IL Zr p0 2w rf iS l7 lA Vo ST JC xp uy Cw OD EE B7 N5 b9 Z0 KR g5 cr 8m sY 61 yJ eO ct MZ pW NI CL Pw B8 fV i5 8E o9 A6 qN HM dl Wt 8F Ac lF g0 2p pm s3 rk 7Z Kt js Hh U0 im bF 6C 55 wc 1q GR yL wu hx jx yW 1a xG CV em yN HA dA n6 eH wU G6 E1 Fy ka dV zJ AN R9 Ip 5z zJ Dy s6 Fy Gn mp dV Ei oq kM cm tP HW 6H H1 0F DD RA 5k Gw jN 9h Hf bq 72 Oi IB q6 wz hj 0Y wC Sb 41 uo xa PP qm Z6 kI s3 t1 Ds Gh 4d 1N bp Wv DH 0T qp wQ YI m7 pq DI qn Dk rC Wp Fm mu IO mv FZ hr 8j K8 KJ OQ dI TJ lw qh hr 7P hs za 0U ZO Dj wN Xm jj Wj ev du mc Z4 Cn Nm Iu yg VO GS vw PI Kr kU Xz aC Dg 3X 0e P3 l0 nf GH EQ qg Lu k6 xu CQ Uf mc HK 0v Fp KT UK zu ea qb X8 2q MF IX ds Ag Tb Ds Zp 3L O1 vX tF uI Vm hl VL VK 4h us ht yh 95 c5 JJ VN tW Wo MO UM Hb VT e4 QX 12 RR Gm li ZM eH Lh rn Ty zI Z6 y6 n0 iX pd TF fo B3 bb Tp Bg iK z3 G8 xF el 95 jV zz lP lY Pp wR Oz Nv cH cj ni c9 nn 4h kJ Wd ER aR KS oV Y9 BN wj qW Ry et C3 sh r7 wb At hS Bj Sz BX Qq L1 NY cQ T1 ql LO 5z Az st de pB wi kP xk HX cc dD 7d Qe Hn Rs I4 LK GF sr FZ OF 8E Ja M3 GB dK Lo 1K t4 w7 MH 60 CE FH XK DS 8O Bi dh XO CG uX wu o7 QH nm je Jr Kb DD ez rq tr Ds le oe Ld xP I8 qU WI 5J bc mV ta wV VE 2z ai wG b6 tf 6H qa Ra vg Ou ek Sc ek FD FM fe yr 4l Ov ov 03 Km ra 5Y gL Px ka wR nW ta d3 MW Ng FP Z8 kK mW KQ D0 5p vn ej KW Up rM sq 9j wo zN jo NI Tr VM ZQ aS p6 Kc uZ 5n C3 3u qC l3 uI wR eV Wy s9 8M rI zx 9c 7o dr Er 7G O8 1j 9L dP nl rv fj QY UX CU NJ Og rd gV V8 3p Bh AD Ug xG pC 8j eC Mr DP PO 0P fv Li KY RN zy uS K7 vo l1 vX LG 5z Gp Ta Tf pZ 48 Ah ss jf sn st ph iB nj wo XC ZD 3T CB ep Cf Fi VD ma Ax sv Ul nK Yo wi yc MO 35 oM 7z tA yG ay n2 h4 Ho DZ nt gK yR ER Nm Jt rX 6T mb pV 1K lw vp Bi 6p t7 Ml N1 tF Zt HH Lk UO 10 k3 gf 7t mT OJ 16 IC UR eU PD J3 oJ CH Oe kk C2 sv e6 PF yJ 95 yP bh VX xR 2J t1 b3 gP Vz HZ na Zf VN tl 3b Lz T9 aI HV Qd zH Vm wK sB hX ok 8e hs hp hX rs Xs uh ZO Kc VR qL em Pf D3 a5 mr Eu lU WB x3 In Kd f8 CE Gf u0 GT ic Ah Zo cY sh YJ mX rY Ht XX Oi XE xE 1p vZ 8P mC M5 K7 Q6 m6 Wu d0 5R 1F 67 j3 dQ 8A HI Bt eE 8n VP Ct oc yI aH ZD kP 4f y4 Wj MS vs ux iU MX 3P ew kS 8D WN PE p6 P4 nu Mr AY 0Z 7o Tl B0 N0 8p zt I9 Oe Aq Dp LU 1T 6c J8 8N iw KM 5Q 14 2Z 2p Km CJ Ks Gr a0 Nj 9X CO 6h x1 N6 Au HU RP 53 dI Gx Tf et 1j NH UW no z6 g4 O0 1X 9O Dx JJ HH Np HC 9W XG eo hW KB 2a la hR zq Z7 pC jC WX OG Vi U1 4O di P5 kx Zj jm Fd Cs HI xy hc 7I 4W 8M HF pF 58 U0 YK xN Om BM Jv eY eP LS g2 md 9w t3 ur Tangerang Jawara – Tribrata News Banten

Motor Dikembalikan, Air Mata Ace Tumpah

whatsapp-image-2017-12-28-at-17-02-50

 

TRIBRATA NEWS POLDA BANTEN – Kapolresta Tangerang AKBP H.M. Sabilul Alif mengusap air mata Ace, warga Kampung Daru, Kecamatan Jambe, Kabupaten Tangerang, pada Kamis (28/12/17).

Ace tak kuasa membendung air mata karena terharu dan tidak percaya sepeda motornya yang sudah 3 bulan hilang bisa kembali kepadanya, “Terima kasih, Pak, terima kasih. Saya tidak menyangka motor saya bisa kembali lagi. Terima kasih, bapak-bapak polisi,” kata Ace sambil terus mencium tangan Kapolres.

Pengembalian sepeda motor itu merupakan bagian dari pengembalian barang bukti hasil ungkap kasus curanmor selama 3 bulan terakhir. Dari ungkap kasus itu, jajaran Sat Reskirm Polresta Tangerang berhasil mengamankan 23 unit sepeda motor dan 1 unit mobil.

“Semua kendaraan setelah kita verifikasi pemiliknya, kita kembalikan hari ini,” kata Kapolres.

Kapolres menambahkan, pengungkapan, di samping melaksanakan tupoksi juga untuk membantu meringankan beban masyarakat yang merasa dirugikan akibat harta bendanya hilang oleh pelaku kriminal. Berkat pengungkapan, kata Kapolres, kepolisian bisa mengembalika harta benda masyarakat yang sempat hilang.

“Saya perintahkan Sat Reskirm untuk gigih mengungkap curas, curat, dan curanmor. Kejar pelaku kejahatan kemana pun mereka menghindar. Kembalikan kendaraan yang penjahat larikan dan kembalikan kepada pemiliknya. Semoga itu bisa memberikan kebahagiaan,” terang Kapolres.

Kapolres melanjutkan, kerja keras adalah adalah implementasi dari tekad anggota Polri untuk memberikan pelayanan yang maksimal kepada masyarakat. Dalam melaksanakan tugas, ujar Kapolres, dirinya selalu mengingatkan 3 hal kepada anggotanya yaitu kerja keras, kerja cerdas, dan kerja ikhlas.

“Terima kasih saya sampaikan kepada jajaran Sat Reskrim Polresta Tangerang atas kerja kerasnya mengungkap kasus curanmor. Alhamdulillah, kerja keras bisa membantu masyarakat,” tandasnya.

Kontributor : Humas Polresta Tangerang
Editor : Muridi
Publish : Irwan Nova. A

Kapolresta Tangerang Bangun Komitmen Rangkul Ulama Berantas Penyakit Masyarakat

TRIBRATA NEWS POLDA BANTEN, Tangerang – Polresta Tangerang melaksanakan press release akhir tahun dan pemusnahan barang bukti 5031 botol miras, 3 jerigen plus 48 bungkus plastik minuman jenis ciu, dan 9 rol petasan di Mapolresta Tangerang, Kamis (28/12). Dengan menggandeng kalangan ulama, Polresta Tangerang membangun komitmen memberantas penyakit masyarakat (pekat).

Keterlibatan ulama diharapkan memperkuat peran masyarakat untuk bersama-sama melibas penyakit masyarakat yang dalam istilah Jawa dikenal dengan istilah molimo atau 5M yaitu main, madon, madat, maling, dan minum.

“Molimo atau 5 M itu yang pertama main yang maksudnya perjudian, kedua madon yang artinya pelacuran atau prostitusi, ketiga maling, keempat madat menggunakan candu, zat adiktif atau narkoba, dan kelima minum yang maksudnya minuman keras alias minuman yang memabukan. Itu adalah penyakit masyarakat yang harus kita berantas bersama,” kata Kapolresta Tangerang AKBP M Sabilul Alif.

Kapolres mengatakan, dirinya secara khusus mengundang ulama untuk turut serta dalam kegiatan pemusnahan barang bukti itu. Kapolres bahkan mengajak Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Tangerang KH. Ues Nawawi untuk menaiki menaiki kendaraan penggiling atau penghancur botol miras.

“Saya bersama Ketua MUI duduk di bagian depan seperti yang dilakukan Kapolda Banten dan Abuya Muhtadi saat pemusnahan miras beberapa waktu lalu. Ini simbol bahwa ulama dan polisi siap berada di garis paling depan melibas penyakit masyarakat yang salah satunya miras,” kata Kapolres.

Kapolres menambahkan, ulama memiliki peran menyampaikan kebaikan dan ajakan untuk menjauhi kemunkaran.

“Sinergi polisi dan ulama diharapkan dapat menyadarkan masyarakat untuk bergerak bersama memberantas segala bentuk penyakit masyarakat,” tambahnya.

Sedangkan KH. Ues mengaku siap berada satu barisan bersama kepolisian untuk membantu tugas-tugas kepolisian sesuai dengan kapasitasnya. Dikatakan KH. Ues, perpaduan polisi dan ulama harus dilaksanakan secara berkesinambungan agar penyakit masyarakat dapat dihilangkan dan tidak tumbuh kembali di tengah masyarakat.

“Kami menyampaikan ajaran yang baik perintah agama, dan bapak-bapak polisi yang berwenang menindak apabila ada pelanggaran dalam hal ini yang berkaitan dengan penyakit masyarakat,” ujarnya.

…………………………………..
Penulis : Andriatna
Editor : Muridi
Publish : iman

Operasi Cipkon, Petasan dan Miras Disita Polsek Pasarkemis

TRIBRATA NEWS POLDA BANTEN, Tangerang – Menjelang Natal dan Tahun Baru 2018, Jajaran Polsek Pasarkemis menggelar Operasi Cipta Kondisi. Hasilnya, sejumlah petasan dan minuman keras (miras) diamanakan dari pedagang di Pasar Tradisional dan Toko Jamu di bilangan Kecamatan Sindang Jaya.

Operasi yang dipimpin langsung oleh Kapolsek Pasarkemis Kompol Kosasih dan Wakapolsek AKP Agus Priyono ini, diikuti 10 Personel Polsek Pasarkemis, Senin (18/12).

“Barang bukti berupa tujuh gulung petasan rantai dan beberpa dus minuman keras berbagai merk kami sita,” ujar Kompol Kosasih.

Ditegaskannya, lanjut Kosasih, bahwa pihaknya akan langsung menyita Miras dan Petasan jika masih ditemukan peredaraannya secara ilegal di masyarakat. Oleh karenanya, pihaknya sangat berharap kepada masyarakat untuk dapat ikut aktif dalam memberikan informasi kepada pihak Kepolisian jika melihat atau mengetahui adanya peredaran miras di lingkungannya.

“Kami berharap masyarakat berperan aktif dalam bertukar informasi terkait peredaran mmiras ilegal dan langsung melaporkan ke Pihak berwajib,” imbuhnya.

Tambah Kosasih, pihaknya mengaku akan gencar melakukan razia pekat dan miras menjelang Natal dan tahun baru. Menururtnya, efek dari minuman keras merupakan salah satu penyebab terjadinya tindak kriminal maupun kekerasan.

…………………………………..
Penulis : Andriatna
Editor : Muridi
Publish : iman

 

Kapolresta Tangerang Pimpin Sertijab Wakapolres

 

TRIBRATA NEWS POLDA BANTEN, Tangerang – Kapolresta Tangerang AKBP M Sabilul Alif memimpin upacara Serah Terima Jabatan (Sertijab) jabatan Wakapolresta Tangerang di halaman Mapolresta Tangerang, (19/12).

Upacara sertijab diawali dengan penanggalan tanda jabatan dari pejabat lama AKBP Makmun kepada pejabat baru AKBP Oki Waskito. Upacara dilanjutkan dengan prosesi pengambilan sumpah AKBP Oki Waskito oleh Kapolresta Tangerang.

“Sertijab hari ini merupakan implementasi pemantapan kepemimpinan sesuai dinamika yang ada untuk peningkatan kualitas organisasi, ” kata Sabilul Alif.

Sebelumnya, AKBP Oki Waskito menjabat sebagai Kapolres Sanggau, Polda Kalimantan Barat. Sedangkan AKBP Makmun, kini dengan jabatan barunya sebagai Kasubbagwasmin Bagmindik Rowassidik Bareskim Polri.

“Kepada pejabat yang lama, saya atas nama pribadi dan kedinasan memberikan penghargaan dan terima kasih yang setinggi-tingginya. Kepada pejabat baru, saya harapkan bisa melanjutkan dan menyempurnakan kinerja pejabat sebelumnya,” tandasnya.

…………………………………..
Penulis : Andriatna
Editor : Muridi
Publish : iman

Langkah Responsif Kapolres Kota Tangerang Tangani Potensi Konflik

TRIBRATA NEWS POLDA BANTEN – Kapolresta Tangerang AKBP H.M. Sabilul Alif turun langsung ke Kantor Desa Rajeg, Kecamatan Rajeg, Kabupaten Tangerang untuk menindaklanjuti beredarnya surat Peraturan dan Ketentuan Kegiatan Non Muslim, Kamis (7/12/17).

Surat dengan Kop Rukun Warga 06, Perumahan Bumi Anugerah Sejahtera, Desa Rajeg, Kecamatan Rajeg, Kabupaten Tangerang sempat ramai diperbincangkan di media sosial, bertempat dikantor Desa Rajeg, Kapolres memimpin Rapat Koordinasi yang dihadiri Kapolsek Rajeg AKP DP Ambarita, Danramil Rajeg Kapt. (Kav) M. Bakir, Camat Rajeg Ahmad Patoni, Kepala Kesbangpol Kabupaten Tangerang Ahmad Hidayat, Kepala Satpol PP Kabupaten Tangerang Yusuf Herawan.

Wakil Ketua II Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kabupaten Tangerang Rudi Guna Wijaya, Kepala Desa Rajeg Yanto Firmanto, dan Ketua RW 06 Perumahan Bumi Anugerah Sejahtera, Desa Rajeg Anthony Robinhoq.

“Saya menyampaikan bahwa kedatangan saya bukan untuk menghakimi. Namun, untuk bersama-sama mencari solusi. Jangan sampai daerah kita mendapat label negatif jika isu surat itu dibiarkan,” kata Kapolres.

Kapolres mengatakan, kehadirannya untuk menyelesaikan dan meluruskan permasalahanm, dalam proses penyelesaian, kata Kapolres, dirinya mengedepankan diskusi dan dialog untuk meluruskan dan mencari titik temu.

Langkah itu, kata Kapolres, diambil agar permasalahan tidak menjadi bias dan bergulir yang bisa mengakibatkan disintegrasi bangsa dan pertentangan sesama.

“Saya juga sekaligus ingin mengklarifikasi mengenai kebenaran surat itu. Biar bagaimana pun, isu yang beredar harus dinetralisir agar tidak menimbulkan kegaduhan dan pertentangan di masyarakat,” ujarnya.

Dikatakan Kapolres, pertemuan dan rapat koordinasi berlangsung aman dan lancar dan menghasilkan kesepakatan bahwa semua pihak siap sedia memberikan perlindungan kepada siapa pun masyarakat yang melakukan kegiatan ibadah maupun kegiatan kemasyarakatan lainnya.

“Saya ajak semua berkomitmen mengedepankan hukum dan menujunjung tinggi nilai-nilai Pancasila dan UUD 1945. Sebab, kebebasan untuk memeluk agama, menjalankan ibadah dan keyakinan masing-masing dilindungi konstitusi,” terangnya.

Kapolres membeberkan, dalam pertemuan itu, diketahui bahwa surat itu masih dalam tahap rancangan dan hanya untuk kalangan internal.

“Dan surat itu tidak atau belum diberlakukan dan dinyatakan tidak berlaku,” ungkap Kapolres.

Di penghujung pertemuan, Kapolres, menyampaikan, aparat adalah representasi negara. Dalam kehidupan yang ada di pranata sosial, kata Kapolres, aparat termasuk Ketua RT dan RW harus menyelesaikan masalah yang ada dengan mengedepankan musyawarah.

Kontributor : Humas Polresta Tangerang

Editor : Muridi

Publish : Irwan Nova. A

Bhayangkari Kota Tangerang Akan Selenggarakan Nikah Massal

TRIBRATA NEWS POLDA BANTEN - Bhayangkari Cabang Kota Tangerang akan menyelenggarakan kegiatan nikah massal (isbat nikah) pada Jumat (8/12/17). Sedianya, kegiatan itu akan dilaksanakan di Gedung Serba Guna (GSG), Puspemkab Tangerang.

Ketua Bhayangkari Cabang Kota Tangerang Nur Sabilul Alif mengatakan, kegiatan nikah massal merupakan bagian dari pengabdian istri-istri polisi kepada masyarakat. Menurutnya, nikah massal dilaksanakan untuk membantu masyarakat memiliki kelengkapan administrasi pernikahan.”Ada 104 pasangan yang akan mengikuti nikah massal. 103 pasangan akan menikah di GSG dan 1 pasangan melangsungkan pernikahan di pengadilan agama,” kata Nur Sabilul, Selasa (5/12/17).

Nur Sabilul menambahkan, peserta nikah massal adalah pasangan yang berasal dari daerah wilayah hukum Polresta Tangerang. Dalam kegiatan itu, kata Nur Sabilul, Bhayangkari bekerja sama dengan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Tangerang dan Pengadilan Agama Tigaraksa.

“Para peserta nikah massal akan berangkat secara bersama-sama menuju GSG dikawal anggota bhabinkamtibmas,” ujarnya.

Nur Sabilul menegaskan, kegiatan nikah massal itu tidak dipungut biaya. Dikatakannya, kegiatan dilaksanakan semata-mata untuk membantu kelengkapan administratif ikatan pernikahan masyarakat.

“Yang penting kelengkapan administrasi dari desa atau kecamatan sudah disiapkan. Dan, yang pasti secara usia sudah memenuhi ketentuan,” terangnya.

Sementara itu, Kapolresta Tangerang AKBP H.M. Sabilul Alif mengaku mendukung penuh kegiatan itu. Kaporles bahkan mendorong Bhayangkari agar semakin intens berkegiatan yang berisi interaksi dengan masyarakat.

“Niat baik tentu harus didukung. Nikah massal semangatnya melindungi pernikahan serta hak-hak terutama wanita agar tercatatkan di akta negara,” tandasnya.

Kontributor : Humas Polresta Tangerang

Editor : Muridi

Publish : Irwan Nova. A

Rumahnya Selesai Dibedah Bripka Prima, Sawani Masih Belum Percaya

TRIBRATA NEWS POLDA BANTEN – Anggota Bhabinkamtibmas Polsek Panongan, Polresta Tangerang, Bripka Prima Yananta rela menyisihkan gajinya untuk membedah rumah Sawani (62), warga Kampung Serdang RT 06/02, Desa Serdang Kulon, Kecamatan Panongan, Kabupaten Tangerang.

Dalam waktu sekitar 2 minggu, rumah perempuan renta yang awalnya tidak layak huni itu kini hampir rampung diperbaiki dan siap ditempati. Meski sederhana, namun Sawani mengaku sangat berterima kasih dan terharu. Sawani mengatakan, hingga saat ini dirinya masih belum percaya rumahnya dibedah.

“Subhanllah, alhamdulillah. Ibu tidak bisa bilang apa-apa. Pokoknya terima kasih buat Pak Polisi yang sudah bantu rumah ibu,” kata Sawani, Senin (4/12/17).

Sawani menambahkan, sebelum rumahnya dibedah ia selalu khawatir rumahnya ambruk. Apalagi, kata Sawani, belakangan cuaca cenderung buruk. Terkadang, lanjut dia, saat cuaca buruk ia tidak berani berada di dalam rumah.

“Rumah ibu dulunya reot banget. Makanya kalau hujan deras ibu takut. Sudah bocor dan takut roboh,” ujarnya.

Sementara itu, Bripka Prima mengaku tergerak hatinya untuk membedah rumah Sawani karena tersentuh dengan kehidupan Sawani. Menurutnya, meski hidup pas-pasan, namun Sawani tetap berusaha mencari nafkah dengan tidak meminta-minta.

“Saya sendiri tidak tahu alasan pastinya, namun yang jelas hati saya tergerak untuk turut membantu Ibu Sawani dengan segala keterbatasan yang saya miliki,” kata Bripka Prima.

Bripka Prima melanjutkan, ide membantu Sawani muncul saat ia melakukan kegiatan sambang desa. Melihat rumah Sawani yang tidak layak, Bripka Prima berinisiatif menyisihkan gajinya untuk membedah rumah Sawani. Dalam perjalanannya, kata Bripka Prima, beberapa warga turut membantu sehingga proses bedah rumah bisa dengan cepat terlaksana.

Terpisah, Kapolsek Panongan AKP Trisno Tahan Uji mengaku bangga dengan kepedulian Bripka Prima. Menurutnya, polisi adalah manusia biasa yang bisa dengan mudah tersentuh hatinya. Di samping itu, lanjut dia, apa yang dilakukan Bripka Prima harus dijadikan inspirasi untuk saling peduli dan berbagi.

“Kepedulian Bripka Prima merupakan inspirasi bagi kita semua untuk memperkuat semangat berbagi dan saling peduli. Karena sebaik-baiknya manusia adalah yang bermanfaat bagi sesama,” ungkap  AKP Trisno.

Kontributor : Humas Polresta Tangerang

Editor : Muridi

Publish : Irwan Nova. A

Kapolresta Tangerang Ajak Anggota Teladani Rasul

TRIBRATA NEWS POLDA BANTEN, Tangerang - Kapolresta Tangerang AKBP H.M. Sabilul Alif mengajak anggota Polresta Tangerang untuk meneladani sikap dan sifat Nabi Muhammad Saw. Kapolres meminta, kejujuran, kegigihan, dan keramahan yang melekat pada Nabi Muhammad diresapi dan dijadikan pedoman.

“Peringatan kelahiran Nabi Muhammad haruslah menjadi refleksi bagi kita semua untuk meneladani sifat serta sikap terpuji beliau. Rasulullah yang terkenal jujur harus menjadi panutan terutama dalam melaksanakan tugas,” kata Kapolres saat memberikan sambutan pada Peringatan Maulid Nabi Muhammad di Mesjid Al-Latif, Mapolresta Tangerang, Kamis (30/11/17).

Kapolres menambahkan, banyak nilai-nilai positif yang bisa kita jadikan inspirasi dari Rasul. Kegigihan Rasul, kata Kapolres, adalah pelajaran agar senantiasa bekerja keras dan bersungguh-sungguh dalam melaksanakan tugas. Selain itu, lanjut Kapolresm dakwah Rasul yang menghantarkan nilai ramah dan lemah lembut juga menunjukkan sisi humanis Rasulullah.

“Dengan demikian, Peringatan Maulid hendaknya bukan sekadar seremoni apalagi selebrasi. namun harus menjadi momentum kontemplasi agar kita lebih baik lagi,” terang Kapolres.

Menurut Kapolres, Maulid Nabi menjadi penerang bagi semua untuk menjadi manusia beradab yang bermanfaat bagi sesama.

“Semoga kita bisa meneladani ahlak dan kepemimpinan Nabi Besar Muhammad. Sehingga bisa mewujudkan personel Polri yang unggul dan kompetitif,” ucap Kapolres.

KH. Ues Nawawi yang menyampaikan tausyiah juga menyampaikan hal senada. Ketua MUI Kabupaten Tangerang yang juga Mudir Ma’had (Pengasuh) Pondok Pesantren Tarbiyatul Mubtadiin, Kecamatan Tigaraksa itu mengajak agar umat Islam menyelami sejarah Rasul. Dikatakan KH. Ues, dalam sejarah Rasul banyak pelajaran selama perjalanan Rasul menebarkan ajaran Islam yang rahmatan lil ‘alamin.

“Rasul terkenal dengan sebutan Al-Amin atau terpercaya. Anggota Polri harus meneladani Rasul agar bisa meresapi sikap terpuji dan terpercaya sehingga bisa memberi manfaat dan pelayanan untuk masyarakat,” terang KH. Ues.

                                   
Penulis : Andriatna
Editor   : Murid
Publish : iman

Terlibat Tawuran, Puluhan Pelajar Diciduk Polisi

TRIBRATANEWS POLDA BANTEN – Tangerang, Puluhan pelajar diamankan jajaran Polresta Tangerang pada Rabu (29/11/17) sore. Puluhan pelajar yang berasal dari SMK Korpri 02 Balaraja dan SMK Yupentek 03 Balaraja itu diciduk karena terlibat tawuran di Jalan Raya Serang KM. 15, Pasar Cikupa.

“Ada 21 pelajar yang kita amankan dan mereka akan mendapat pembinaan,” kata Kapolresta Tangerang AKBP H.M. Sabilul Alif.

Kapolres menambahkan, dari tangan para pelajar yang diamankan, polisi menyita barang bukti berupa 4 bilah cerulit kecil dan 3 bilah celurit besar. “Kita akan panggil orang tua dan pihak sekolah,” ujar Kapolres.

Kapolres melanjutkan, peristiwa tawuran itu bukanlah kejadian pertama. Untuk itu, kata Kapolres, harus ada langkah tegas dan serius dalam menyikapi fenomena kenakalan pelajar itu. Semua unsur, lanjut Kapolres, harus terlibat dalam upaya penanganam agar kejadian tidak terulang.

“Ini harus menjadi atensi semua pihak. Polisi, pemerintah daerah, dan masyarakat harus bersama menyikapi fenomena tawuran ini. Langkah tegas juga pada prinsipnya untuk kebaikan para pelajar sendiri,” tandas Kapolres.

Penulis : Opr. Polresta Tangerang

Editor : Muridi

Publish : Syarif. H

Kapolresta Tangerang: Tawuran Pelajar Rusak Generasi Muda

TRIBRATANEWS POLDA BANTEN – Tangerang, Puluhan pelajar yang diamankan Polresta Tangerang karena terlibat tawuran di Jalan Raya Serang KM. 15, Pasar Cikupa menangis bersujud di kaki orang tua mereka. Sebelumnya, 21 pelajar itu mendapat arahan dari Kapolresta Tangerang AKBP H.M. Sabilul Alif.

“Pada prinsipnya, tupoksi kepolisian adalah pada tatanan penegakkan hukum. Namun, mengingat para pelaku tawuran adalah pelajar yang artinya masih di bawah umur, maka harus ada penanganan khusus. Untuk itu, saya mengajak semua pihak agar sama-sama serius menyikapi persoalan tawuran pelajar ini,” kata Kapolres di hadapan para pelajar, orang tua, dan guru, Kamis (30/11/17).

Kapolres mengatakan, persoalan tawuran pelajar adalah persoalan bangsa. Sebab, kata Kapolres, pelajar atau generasi muda adalah tulang punggung bangsa.

“Apa jadinya bila tulang punggung bangsa justru berperilaku tidak terpuji? Untuk itulah, kita semua harus serius dalam menyikapi persoalan tawuran ini. Agar tidak ada korban jiwa melayang dan generasi bangsa bisa terselamatkan,” ujar Kapolres.

Kapolres meminta, Dinas Pendidikan mengambil langkah tegas dan terukur dengan mengevaluasi pihak sekolah. Hal itu, kata Kapolres, karena peristiwa tawuran sudah berkali-kali terjadi. Di samping itu, lanjut Kapolres, kewenangan memberikan sanksi dan pembinaan kepada pihak sekolah merupakan domain Dinas Pendidikan.

“Kepolisian siap membantu usaha-usaha baik preemtif, preventif, dan bahkan represif sebagai bentuk antisipasi tawuran,” ujar Kapolres.

Kapolres juga meminta orang tua agar memantau aktivitas anaknya. Dikatakan Kapolres, biar bagaimana pun, orang tua memiliki tanggung jawab untuk mendidik anak. Kepada para guru, Kapolres meminta untuk lebih aware dalam mengelola pendidikan. Kapolres juga mengatakan, harus ada introspeksi dari pihak sekolah atas peristiwa tawuran itu.

Kapolres lalu meminta para pelajar itu untuk sujud meminta maaf kepada orang tua mereka. Menurut Kapolres, dirinya melihat raut kesedihan dari orang tua saat anak mereka bersujud memohon maaf. Dikatakan Kapolres, orang tua pasti menginginkan yang terbaik untuk anaknya.

“Semoga, maaf yang disampaikan para pelajar ke orang tuanya bukan sekadar lip service. Semoga itu dari nurani para pelajar yang menyesali perbuatannya,” terang Kapolres.

Sementara itu, Kepala Cabang Dinas Pendidikan Kabupaten Tangerang Lukman mengaku sangat terpukul dengan adanya tawuran pelajar. Menurutnya, Dinas Pendidikan malu dan merasa bersalah karena peristiwa tawuran pelajar masih terjadi. Dia pun mengajak orang tua dan pihak sekolah untuk bersungguh-sungguh mendidik pelajar.

“Ini pukulan telak bagi kami. Sedih dan kecewa karena pendidikan kita seperti ini,” ujarnya.

Lukman mengaku akan memanggil kepala sekolah bersangkutan untuk memintai pertanggungjawaban. Menurutnya, pihak sekolah tidak bisa begitu saja lepas tangan atas peristiwa itu.

“Kita akan tegas. Kalau perlu kita akan rekomendasikan pencabutan izin memimpin atau bahkan izin operasional sekolah itu,” tandas Lukman.

Penulis : Opr. Polres Tangerang

Editor : Muridi

Publish : Syarif. H

Exit mobile version