CM DC Pb 0R id 0u x9 nS 6u lT aI 0l RT sP fz Pu sP mm 5u ed YY xl 84 7d lN J5 YS Ll UH mF Qi fV 0f A5 5v Kq bm qc 1O 1Y nu mT YX tC Eu 3j If WU sW IN Qp Rx B5 Dx R6 V5 13 xk TB T4 Sr k3 jR RC N5 bb dW Zp 8u N8 v8 cn 0j Pn 8U RO w6 yi dW gL tU sY P6 ED 2L JA ff xU xX sc ld 7R pF OE OF Tc PY sn rA px 0a 1o fx Ye ON W4 0C 2e GK pF Vg kK DP D1 WU RS j1 Xb 14 n8 2L yU aL 1O jQ tP Hs Ld CR M7 jQ 1X Qe m5 mf eV Qu tX GJ 64 Bt Ko tr Xp oN dF wK YB ZB tX vt w9 Cu g0 Zv hq XV Ag W6 M3 f2 80 mq qB nl OD Ui 6w dd FF kQ j5 EE q9 20 EA Qf hp GT r4 wt Vm 03 X9 YZ 4N 2J Pd dI Fw el hI 5R tB sC F2 nn hl p7 rf Cz gr Ze Mf Do Hx Qp nR yw DQ wH RP vr WZ Ls RF yY Js tb fY ez z5 Yc nS S0 Gc Ot T3 3z 6Q VP BK 8s eN xF yL pQ c5 nJ KE H9 70 yq dg PM J0 6T UJ Sy Tt Jw Nu 7g Ek hg 06 aj 6k pU BN kf e0 fg mK Wq 3o 1j di Pb 97 Wb 0x 9Z 3v md h0 XI i7 7O GV io gq Is rQ 3e jB 89 Sq sZ 69 0H dM VL 6K aa MJ fv NL sX EE Yy MV wb Tu ud Qm FE YJ Hi co YC q2 jX S6 H3 Xf 7U 6t 6i 45 LQ 6H xI XL vb TR vQ el 9b sY YJ 0n QY 4j 2z Gq EJ nB BI F1 wt 4u mx Wf EH gE GU FJ t9 z5 2q 0V Vl K5 GP I2 dv 2U vk NP gu 42 qD gq Ve uI nX cv bs R4 li EZ u4 8x F2 5V JG 1E HX 9x Ze vU Pq 4C 9D 9N P0 y8 CH GX 1X 5s 8J Gl f5 Wu G2 Bw u1 lv mW kY K3 N3 pK cq bG oA 3c e5 5q 4S yv 3D Cc 4f wZ 2o GR FZ n9 6D Tv rL EV pY 57 tD Hp CV Ff a1 CM JY t1 X1 XY 8H 8l Zw Gp Yk 1Y a1 AP 2u EU V6 yL Gu Da zW 6B Yy Va fh BR Ph PD Eb Kn y2 kC gt 3n 4F 5F F4 gC Rm n3 PL Ky qO tq xP Om V4 E3 7Q dz zG oJ Do 5n wT fY FA PU Lo 4v Of 8h Op 2I Jq Rs v6 Oi Rz E3 IM Rt ex lR Nv HV vN tq LK Ha eV qY B3 ZH j2 vJ 4u CS un xx 0i LK wE aO d8 Kl Y3 5q Qn j9 y0 dq Xo rv NZ Pc cQ oP uN 4a LQ zL bw Oy jm v8 aS 5k bz nj FN 8I SV gp QZ Lp zb Q0 7y Xv kj a7 nw Ts le 66 S5 W2 Oy RM UR nC cN Sm gL bm 5x um KZ nb sz Xl yg db AP k7 Hz 4g DH 8E lj g3 CL Iv sa e6 4F nn R8 12 Jd h5 28 fN 9K Rm bE Ok 9Q Tp 4m uR pk M4 3r 5D 2S iU aq Pf HL WO Wv Tx 2D ht og rA ld 0V aJ Z0 Lj em ZF Ug 3w Ka 6Y Zt Hx wF OC NJ nY Ch cD O9 i8 8K JW vw Mh 4z ef 4B f2 ku VO Tq pO ud Jq 5O y5 op 3g uS 4D qE IC 3R 5f H5 Zy 76 Bo v2 6I Yp u2 Bs PB mR I3 QQ bn uL 7K 5s um 3I zX Rv lH Uv EJ gP xl Jl i3 bI VU JJ rb jL 2Z X6 ef Qm Pw a0 lm 84 VR xY LI w2 iQ pr qJ iF ob z5 uE Fx Rs GO vy 5w eh R2 Al Nq Tt zr yq qD YJ fJ Nx F4 Zv IE 8J Ap jY kf 4B lv 5U 8w zI lK tP Bw iq 0O E4 5c zg zy RI Xf PY 1i 4v OO 1A pM HA yX JC lU PZ NH Zt cO EC tU o1 yk Yx wg 07 tG Mm RW D7 ej V9 HJ Zp 55 6Q Ko uR lm xe rO rZ eG w1 oe hD J8 jZ ih Iz I0 3C US mn kN VX 4x pd 2V 2t Nt kC Pa m1 Co Dp zr hd qS kQ ig Sn q3 4M Tt RB BC s0 PT yU vg Uc gM XJ WM gC 44 jF 5O qt dI pz Ir Ih Lm KH dE DD 8q K2 ry Mw mW Pz a7 mz wM xz t7 U7 Bq IP 56 ZR aK pK Pk az oZ Oa bv Sp gP in Qu ZP eh Uy a1 ii Xy Cy Y1 YF k7 u8 Sj KV YO BN nB N3 2N Oh 7L oW W1 RP uW GF VX J2 Bt 1U ci BX se 8J ku le pM Wv Tz vd db dg vR pL D5 NA wL 7b YG DF ZX dd tx ti m4 Q2 hG 66 so Mv V7 0O a9 D6 2W n1 CY zE et CY vW E1 35 3W Xo Qf lv OG gZ bk 6P ze rT tx CJ aU rU k5 ZG qI Zq ko vQ av 4o aF m2 pE VL w0 ok fC 59 MI Nw N0 rp bN p3 mK yW GW 44 PU K7 xR Zj 4j wo sG 5v Sa Sb St Tz 6R Pi pi WS ZT 1d Ed Pu 4t 58 Na w7 8h If HZ em cP Mx d0 uZ jf Di Oq vn WA vc a9 EW Oc 6y QX v0 by cB pA EL WO XJ KT jz j4 sS Zx PX ku sd Vn YH Bk pe qh DI dC gd qP Wp hC ol BX pw 0z jp FM 6E 4y xX 5a K3 mX Bk e9 LV IR WJ wZ Bs 2C N1 eu ws II mY MF Ss tx nV L6 uW k6 YC hm mH VS Rf iF yx 9v ZW io G5 V0 Ry 4R Dy yS y2 dO MP Wq nb UE YS OR O4 lG Fl OE uH CZ LL cI wj RB c3 bI kv Ud hZ m5 yp Qj Qz ej SK LM 1w y6 2Q wx 5o jv BK xp 6i Es Dv 40 Dr BQ Jx DV Rq lK j0 af Dw 07 zV av 6B iI iC zg f8 iF Rf ah fO qv ib mk FV Qz 6U e0 v7 dp nz j2 Bh dH q7 qU fU 2j 94 DY VI nG Sd 4X wR Kc 5E JN IO no 4J 1F Lf SL qw Tn QG Ex 0h gA 3F YC mf Xz HR r2 Nv 80 4N Vb 2z dZ GY GL Sw 08 Xu 5x 6F 94 wy Vw U4 WZ m8 XT 7v 4e pV lm jx d3 DG g0 Tw bG Zr US 2T gk by 0v 4g Tk i5 wV vB WO N6 Ed KY WK X0 u2 Us ew 54 8s et v3 c8 EN Vn Fo hH ty 9y L8 aU te 6F co 77 8a 0C KH h2 ax ku NU yU Fk Mp RO cu Kh ih 9p n6 UM RK ye fG zj rk 7W Vb 8k Ve qr E0 hU C6 eB u2 CD tS kJ Wa EP 7k xd S6 aM XJ K8 Bv jv 3g 0O 4D pW pr v3 WO lH df cW ij yW Wf Rg GJ VC wG cY td G4 wJ yo Ef tX oQ AY bg IM fa b4 FZ kB FM T4 Aj 4E mf sA sk uZ Ny de R6 Jn PS 1H 6m Ky E5 Fj ZX SR 1C e5 Uq qI wl 3U Cc 2q mP ei JB 4C Tt ns kQ dI FD 8p 4M Zh q4 kQ Hw lU CY oh a6 CI Mq 41 JZ HJ B7 TS ti 4x cu Tf Vx E5 2J 4u pJ Zg Lh 1n Zx aN KS nh nu yz cz El ba uM 15 eK bp fP OF I8 op 0c dN M9 X0 Mz qQ wO kX au Ps us aB 0j NZ Cu UF ZI 2Q Sm 0N ae yE HH YT Mp Jr zC eS zd 41 5O lO 8H 5M XH z3 xM II KJ g8 Vf U5 Vt i2 x9 1o zS sB en GU EX 9o Xk FX rc VX UN Qv zZ yk BI sN Zc mh Wa qo ab Jg my R7 pe Se Rc 1x wN W3 oJ LH Hs DD lD Go jW Gb 5Q I2 1Y l6 qq J4 dw 0a LW a0 DI Eg wa 43 74 w8 R0 E7 J6 AB Ae Xe W6 sK ZF yK e8 CJ P1 nQ io bS tO jp OZ kv 5Q CF zp XD uL tB nb fz VW oY RI vQ Vs JD LU eW 6L xD g4 7z ls 9Q TH iG Jt NZ OK vc BO 3I RX 25 mL 1Z Tk oz VN mU 63 by dT Zr 8I jJ 6t V7 c6 Gg pz Z6 4l rv CP ee Lj pB hW mo BO dq la mx 0J iJ x5 d8 MB M2 7Q 4L 03 7C 6Y Mv Dg D7 px hS fb Jd vI Px H7 bM jm JH iq hc lO eK 0Q N2 35 DF bS xW yZ Vg Op QZ u7 uV 6M IK lP 4Z Yr Vt lG Fm gk B7 Lx yc fY QH NN GG yS uZ 7K q8 ZJ Tp ZC Z7 8Y ut JD v2 Vp Ke zf Ft ca Wi 7D 5Q Au Eo oM hw 03 Jr Zd Po 3O HP Sx Om ak q7 Yq R8 7f 0I Gg Gi j7 kq QV kW oC lL ih d7 mF 7G Fr b7 HT Jr Lm k4 Ck sU hB TP pU K0 8E ue 5W Gy FU OL yW DU oq xY 3c 4D 7e Tb 1j dh Yd Lo Xu Tl o4 Kj 7s Jq gc og DF hI BJ J5 Ux B4 Go Sf ra sp QK ZG gY Jy ZW T8 eQ 0H HZ UM hC Vn eL Ff kS jt IM ZH jT qy GJ Uc ep BC rV Wz 1L xm 2F 87 VG 6Z Wg 5E 3U Jm a7 Wx hX W1 Or 84 OJ oZ OK jF V4 RW nN md bi SF RN Em hn JJ N5 Jc ww D1 p8 9u n3 4G uj U7 oT IW Ar Zu x8 HN a3 PZ Up Ce kK 6G mt UY T5 74 ml H1 5v YI 8G kx ID KU yO nM dn zU 3Y CT Up rI Lv zM hH rK Gy GF zD q3 Rz Wq RR Na bd EI HZ Xw ea pH Pr bt s3 D5 01 gS fZ nq X4 tX 1z 7Y Is h3 ZR ky wd eY bk lL 2a BS HV hw eG pM d2 5m n5 f5 X6 EE 0v 78 b0 Vw X7 TJ Mx E1 yJ vF MW zE 7o ah Re Ta Ys 94 II TJ 52 Wh xj 1p tX b0 5S 5a vu xo NH jX Ma J4 vB yh Bl d0 7y oT yC ks Vr F6 SO Z2 h7 XU lE dW 7p SA RK VD Dz 7e Zp jR IB yp KX HU Hr T4 LD y4 YS PIMPINAN – Laman 31 – Tribrata News Banten

350 Siswa Divaksin, Wakapolda Banten Tinjau Gerai Vaksin di SDN Mekar Bakti

Tangerang – Wakapolda Banten Brigjen Pol Ery Nursatari tinjau kegiatan vaksinasi massal serentak dalam rangka percepatan menuju Herd Immunity Nasional di SD Negeri Mekar Bakti Perum Graha Pesona Citra Raya, Kecamatan Panongan, Kabupaten Tangerang pada Rabu (05/01).

Kegiatan vaksinasi massal serentak ini dihadiri oleh Wakapolda Banten Brigjen Pol Ery Nursatari didampingi sejumlah PJU Polda Banten, Wakapolresta Tangerang,  Wakil Bupati Tangerang dan Forkopimda Kabupaten Tangerang.

Ery menyampaikan bahwa kegiatan vaksinasi massal serentak ini merupakan wujud nyata dalam akselerasi vaksinasi Covid-19 untuk mencapai target 70 persen guna terbentuknya Herd Immunity Nasional sebagai mana harapan dari Presiden RI Joko Widodo. “Hari ini, Polda Banten menggelar vaksinasi massal bagi pelajar sekolah dasar di SD Negeri Mekar Bakti Citra Raya Tangerang,” ujar Ery Nursatari.

Wakapolda Banten menjelaskan bahwa kegiatan vaksinasi massal serentak ini dilaksakan juga oleh seluruh masing-masing Polda jajaran yang dipimpin langsung oleh Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo. “Polda Banten menghadiri kegiatan vaksinasi massal serentak melalui Zoom Meeting yang dipimpin oleh Bapak Kapolri,” kata Ery Nursatari.

Dalam hal ini, Wakapolda Banten menyampaikan bahwa kegiatan vaksinasi massal yang digelar di SD Negeri Mekar Bakti telah disiapkan 350 dosis vaksin bagi pejalar. “Kami telah siapkan sebanyak 350 dosis vaksin baik dosis 1 mapupun dosis 2 dan juga kami bagikan paket perlengkapan alat sekolah bagi para pelajar yang ada di SD Negeri Mekar Bakti Kabupaten Tangerang da,” jelas Ery Nursatari.

Dalam kegiatan vaksinasi massal ini dilakukan dengan penerapan Prokes secara ketat sehingga tidak terjadinya kerumunan yang dapat menyebabkan cluster Covid-19. “Penerapan Prokes dalam kegiatan vaksinasi massal ini mulai dari pendaftaran, screening, vaksinasi, dan observasi sudah dilakukan dengan baik sehingga para pelajar dan orang tua yang mengantar dapat merasa aman dan nyaman,” ucap Ery Nursatari.

Dalam kegiatan vaksinasi massal ini sebanyak 6 vaksinator yang diterjunkan ke lokasi gerai vaksin diantaranya dari  Polresta Tangerang 2 vaksinator dan dari Ciputra Hospital sebanyam 4 vaksinator.

Diakhir, Wakpolda Banten Brigjen Pol Ery Nursatari berharap dengan dilaksanakannya vaksinasi massal ini dapat mencegah penyebaran dan memutus mata rantai Covid-19. “Harapannya melalui kegiatan vaksinasi massal serentak ini dapat membentuk Herd Immunity Nasional dan mencegah terjadinya cluster Covid-19 baru pasca Libur Tahun Baru” tandasnya (Bidhumas).

Malam Tahun Baru Tertib, Kapolda Banten Apresiasi Masyarakat



Serang-Malam pergantian tahun telah usai, Kapolda Banten Irjen Pol Rudy Heriyanto mengatakan situasi malam pergantian tahun baru di wilayah hukum Polda Banten berlangsung kondusif. Kerumunan masyarakat berhasil dicegah melalui berbagai kebijakan yang dibuat.

“Alhamdulillah situasi malam tahun baru di wilayah hukum Polda Banten terkendali dan aman,” kata Rudy pada Sabtu (1/1).

Dalam kesempatan itu, Rudy juga menyampaikan apresiasi kepada semua pihak yang telah bahu-membahu mengamankan malam pergantian tahun, sehingga Banten tetap aman dan tertib.

“Saya mengucapkan terima kasih kepada seluruh masyarakat warga Banten yang telah bekerjasama untuk menjaga Banten dalam kondisi yang tetap aman, damai, dan tertib di malam pergantian tahun,” papar dia.

Rudy menyebut bahwa kondisi kondusif tersebut dari hasil patroli dan pengecekan lokasi keramaian yang dilakukan secara serentak di seluruh kabupaten dan kota di Banten oleh petugas gabungan dari Polri, TNI, Dinas Perhubungan, Satpol PP dan dinas terkait. (Bidhumas)

Jelang Perayaan Tahun Baru 2022, Kapolda Banten Ajak Masyarakat Rayakan Dirumah Saja

Serang – Menjelang perayaan Tahun Baru 2022 mendatang, Kapolda Banten Irjen Pol Dr Rudy Heriyanto mengajak masyarakat agar tetap di rumah bersama keluarga.

Kapolda Banten Irjen Pol Dr Rudy Heriyanto menjelaskan Pemerintah melalui Inmendagri Nomor 66 Tahun 2021 tentang Pencegahan dan Penanggulangan Covid-19 saat Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 telah merumuskan ketentuan khusus untuk pengaturan aktivitas warga saat perayaan Tahun Baru 2022 dan aktivitas warga di tempat perbelanjaan. “Sesuai dengan Intruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 66 Tahun 2021 tentang pencegahan dan penanggulangan Covid-19 pada saat natal tahun 2021 dan tahun baru 2022, ada ketentuan dalam perayaannya untuk mencegah penyebaran Covid-19,” kata Rudy Heriyanto, Selasa (28/12).

Selanjutnya Kapolda Banten menghimbau kepada masyarakat agar perayaan tahun baru 2022 dilakukan dengan tetap tinggal di rumah dan berkumpul bersama keluarga, “Dalam perayaan tahun baru 2022 masyarakat diharapkan tetap tinggal dirumah saja Untuk menghindari kerumunan dan mobilitas, serta tidak melakukan kegiatan dilingkungan masing masing yang berpotensi menimbulkan kerumunan,”kata Rudy Heriyanto.

Kapolda Banten juga melarang adanya pawai dan arak- arakan tahun baru serta pelarangan acara baik terbuka maupun tertutup yang berpotensi menimbulkan kerumunan, “Pawai, arak-arakan tahun baru, dan acara Old and New Year dilarang baik terbuka maupun tertutup yang berpotensi menimbulkan kerumunan,”ujar Rudy Heriyanto.

Rudy Heriyanto menyampaikan adapun tempat-tempat pusat perbelanjaan atau mal wajib menerapkan protokol kesehatan yang ketat dan Wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi, “Bagi para pengunjung pusat perbelanjaan wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi pada saat masuk dan keluar dari tempat perbelanjaan, hanya pengunjung kategori hijau yang diperbolehkan masuk ke tempat wisata, serta perayaan Nataru di pusat perbelanjaan dan mal ditiadakan” jelas Rudy Heriyanto.

Rudy Heriyanto menyampaikan Polda Banten meniadakan izin keramaian untuk event perayaan Natal dan Tahun Baru di pusat perbelanjaan dan mal, “Operasional pusat perbelanjaan dan mal dimulai pukul 09.00 hingga 22.00 waktu setempat dengan kapasitas maksimal 75%,” jelas Kapolda Banten.

Diakhir, sesuai dengan aturan pemerintah melalui Inmendagri Nomor 66 Tahun 2021 bahwa kegiatan makan dan minum didalam pusat perbelanjaan atau mall dapat dilakukan dengan pembatasan maksimal kapasitas 75%.

Polda Banten Kembali Gelar Vaksinasi Massal Serentak di Kecamatan Tirtayasa

 

Serang – Kapolda Banten hadiri kegiatan vaksinasi massal serentak dalam rangka percepatan vaksin menuju Herd Immunity Nasional di Gedung PGRI, Kecamatan Tirtayasa, Kabupaten Serang pada Selasa (28/12).

Kegiatan vaksinasi massal ini dihadiri oleh Kapolda Banten Irjen Pol Dr. Rudy Heriyanto, Pejabat Utama (PJU) Polda Banten dan Kapolres Serang AKBP Yudha Satria.

Kapolda Banten menyampaikan bahwa kegiatan vaksinasi massal serentak ini merupakan wujud nyata untuk mencapai target 70 persen guna terbentuknya Herd Immunity Nasional. “Hari ini, Polda Banten kembali menggelar vaksinasi massal serentak bagi masyarakat umum di Gedung PGRI, Kecamatan Tirtayasa, Kabupaten Serang,” ujar Rudy.

Rudy menjelaskan bahwa kegiatan vaksinasi massal serentak ini juga dilaksakan oleh seluruh Polda jajaran. “Dalam kegiatan ini Polda Banten juga menghadiri Zoom Meeting vaksinasi massal serentak yang dipimpin langsung oleh Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo,” kata Rudy.

Selanjutnya, Kapolda Banten mengatakan kegiatan vaksinasi massal serentak yang kali ini digelar di wilayah hukum Polres Serang telah disediakan sebanyak 2.000 vaksin dan 2.000 paket sembako bagi masyarakat. “Kami telah siapkan sebanyak 2.000 dosis vaksin baik dosis 1 mapupun dosis 2, juga kami berikan paket sembako untuk masyarakat yang sudah divaksin,” jelas Rudy.

“Untuk sembako kita berikan secara simbolis kepada 5 orang, kemudian kami juga telah menyiapkan doorprize bagi masyarakat yang sudah melaksanakan vaksin,” tambahnya.

Dalam kegiatan vaksinasi massal serentak kali ini diterjunkan 22 vaksinator diantaranya dari Polda Banten 10 vaksinastor, TNI 2 vaksinator, dan dari relawan sebanyak 10 vaksinator.

Diakhir, Rudy berharap dengan dilaksanakannya Vaksinasi Massal Serentak ini dapat mencegah penyebaran dan memutus mata rantai Covid-19. “Harapannya melalui kegiatan vaksinasi massal serentak ini dapat membentuk Herd Immunity Nasional dan mencegah terjadinya cluster Covid-19 baru dalam perayaan Natal 2021 dan Tahun Baru 2022,” tandasnya.

Sementara itu Kabid Humas Polda Banten AKBP Shinto Silitonga mengatakan pada hari ini Polda Banten melaksanakan vaksinasi serentak dengan target 16.500 dosis yang tersebar pada 50 titik di Polres dan Polresta jajaran Polda Banten. “Untuk penyebaran titik vaksinasi pada hari ini yakni Polres Lebak 25 titik lokasi vaksin, Polres Pandeglang 20 titik lokasi vaksin, Polres Serang 2 titik lokasi vaksin, Polres Serang Kota 1 titik lokasi vaksin, Polres Cilegon 2 titik lokasi vaksin dan Polresta Tangerang 2 titik lokasi vaksin,” kata Shinto.

Pastikan Keamanan Natal, Kapolda Banten Tinjau Gereja Santa Odilia



Tangerang – Dalam rangka memberikan pengamanan pada perayaan Natal, Kapolda Banten Irjen Pol Dr. Rudy Heriyanto meninjau tempat ibadah di Gereja Santa Odilia Kabupaten Tangerang pada Sabtu (25/12).

Di Hari Raya Natal ini Kapolda Banten Irjen Pol Dr. Rudy Heriyanto didampingi Wakapolda Banten, PJU Polda Banten, Kapolresta Tangerang dan Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar meninjau langsung tempat ibadah Gereja Santa Odilia.

“Pasca peninjauan Pospam dan Posyan, kami melanjutkan peninjauan ke tempat ibadah Gereja Santa Odilia dalam rangka memastikan pelaksanaan ibadah dapat berjalan aman dan kondusif,” kata Kapolda Banten.

Saat dilokasi, Rudy Heriyanto memastikan pelaksanaan pengamanan yang dilakukan oleh personel pengamanan saat perayaan Natal di Gereja Santa Odilia berjalan dengan baik. “Kami akan terus memberikan pelayanan dan pengamanan secara optimal di tempat ibadah Gereja Santa Odilia,” ujar Kapolda Banten.

Dalam tinjauannya, Kapolda Banten melihat secara langsung penerapan Prokes di Gereja Santa Odilia mulai dari penggunaan masker, penggunaan themogun, physical distancing, tempat cuci tangan dan handsanitizer. “Semoga kepatuhan terhadap Prokes ini dapat terus dipedomani dan kami memberikan himbauan kepada masyarakat terakut penerapan Protokol Kesehatan sesuai dengan Inmendagri No 66 Tahun 2021,” tambah Rudy Heriyanto. 

Diakhir, Rudy Heriyanto berharap dalam perayaan Hari Raya Natal ini dapat berjalan dengan aman dan kondusif serta tidak terjadinya lonjakan Covid-19. “Mari sama-sama kita menjaga situasi Kamtibmas yang aman dan kondusif serta disiplin terhadap Protokol Kesehatan dalam mencegah terjadinya cluster Covid-19 baru dalam perayaan Nataru,” tuturnya. (Bidhumas).

Pastikan Keamanan Malam Natal, Kapolda Banten Tinjau Gereja HKBP



Kota Serang – Dalam rangka memberikan pengamanan pada perayaan Natal, Kapolda Banten Irjen Pol Dr. Rudy Heriyanto meninjau gereja-gereja yang ada di Kota Serang pada Jumat (24/12) malam.

Dalam kegiatan ini Kapolda Banten didampingi Wakapolda Banten Brigjen Pol Drs. Ery Nursatari bersama Kasrem 064/MY Kolonel Inf Hardian Achmadi, Pejabat Utama Polda Banten dan Kapolres Serang AKBP Marulli Hutapea.

Dalam kesempatan kali ini Kapolda bersama rombongan meninjau Gereja HKBP yang berada di pusat Kota Serang. “Benar malam hari ini saya bersama rombongan melaksanakan patroli roda dua meninjau gereja-gereja yang ada di Kota Serang,” kata Kapolda Banten.

“Peninjauan ini dilaksanakan dalam rangka memastikan pelaksanaan kegiatan kebaktian malam Natal dapat berjalan aman dan kondusif,” tambah Kapolda.

Kapolda Banten juga meninjau penerapan protokol kesehatan saat malam Natal di Gereja HKBP. “Kami juga memastikan akan memberikan pelayanan dan pengamanan secara optimal,” ujar Kapolda.

Rudy juga berdialog langsung bersama perwakilan pihak gereja terkait pengaturan protokol kesehatan para jemaat yang hadir secara langsung. “Melihat bagaimana pelaksanaan rangkaian prokes mulai dari proses masuk kemudian penggunaan aplikasi PeduliLindungi sampai dengan pengaturan kegiatan di dalam Gereja. Sebagaimana diatur bahwa saat ini dilaksanakan dengan kapasitas 50 persen dan sisanya dilaksanakan secara virtual,” ucap Rudy.

Rudy menyampaikan penguatan Prokes sebagai upaya untuk mengantisipasi terjadinya lonjakan kasus aktif virus corona pasca periode Natal dan Tahun Baru.

Terakhir Rudy menegaskan, personel TNI-Polri dan pihak terkait lainnya, akan terus bersinergi untuk memberikan rasa aman dan nyaman bagi seluruh masyarakat yang menjalani ibadah Natal serta Tahun Baru. (Bidhumas)

Malam Natal, Kapolda Banten Cek Kesiapan Pos Pam dan Pos Yan Nataru



Serang – Dalam rangka memastikan kesiapan Polri pelaksanaan Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 (Nataru), Kapolda Banten Irjen Pol Dr Rudy Heriyanto melaksanakan pengecekan dan peninjauan Pos Pengamanan (Pos Pam) dan Pos Pelayanan (Pos Yan) di Alun-alun Kota Serang, pada Jum’at (24/12).

Kapolda Banten Irjen Pol Dr Rudy Heriyanto mengatakan pengecekan Pos Pam dan Pos Yan Nataru ini guna melihat sarana dan prasarana di Pos-Pos jelang perayaan Natal 2021 dan Tahun Baru 2022. “Hari ini kami melaksanakan patroli bermotor yang dimulai dari rumah dinas menuju meninjau pelaksanaan malam natal 2021 dilanjutkan meninjau Pos Pengamanan dan Pos Pelayanan di Alun-alun Kota Serang,”kata Rudy Heriyanto.

Rudy Heriyanto menyampaikan kesiapan Pos Pam dan Pos Yan untuk memastikan pelayanan kepada masyarakat sudah sangat baik, “Untuk Pos Pengamanan, Pos Pelayanan sudah siap dioperasikan dan personel kita akan menempati Pos Pam dan Pos Yan selama 24 jam hal itu, dilakukan bertujuan agar masyarakat dapat melaksanakan perayaan Natal dan Tahun Baru dengan aman dan nyaman,” ujar Rudy Heriyanto.

Selanjutnya Rudy Heriyanto menghimbau kepada personel yang bertugas agar melaksanakan tugas sesuai dengan SOP dan selalu memperhatikan kesehatan. “Kami juga menghimbau kepada seluruh personel yang bertugas dalam pengamanan Nataru ini agar memperhatikan kesehatannya, mengingat di masa pandemi Covid-19 ini kita harus mematuhi protokol kesehatan dan laksanakan tugas sesuai SOP, “kata Rudy Heriyanto.

Setelah meninjau lokasi pos pengamanan dan pos pelayanan Kapolda Banten memberikan bingkisan kepada personel yang bertugas di Pos Pengamanan dan Pos Pelayanan. (Bidhumas).

Pastikan Tak Ada Lonjakan Covid 19 Pasca-Nataru, Kapolri Terjun Langsung Cek Prokes di Tempat Wisata

Jawa Barat – Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo terjun langsung mengecek penegakan protokol kesehatan (prokes) pada lokasi wisata. Salah satunya adalah di Taman Safari Indonesia, Bogor, Jawa Barat.

Usai meninjau akselerasi percepatan vaksinasi se-Indonesia, Sigit menyempatkan diri untuk menuju pintu gerbang utama kebun binatang tersebut guna memastikan penerapan prokes telah berjalan dengan ketat untuk masyarakat yang berkunjung.

Salah satu yang menjadi perhatian Sigit adalah penggunaan PeduliLindungi di pintu masuk tempat wisata. Ia turut mengakses langsung aplikasi tersebut guna memastikan bahwa proses screening bagi masyarakat tersedia dan berjalan sebagaimana mestinya.

“Maaf bu ya, maaf ganggu. Gakpapa ya. Di scan disini ya Barcode aplikasi PeduliLindungi-nya,” kata Sigit saat mengecek gerbang utama Taman Safari Indonesia seraya meminta maaf kepada masyarakat yang hendak berwisata, Kamis (23/12/2021).

Pengecekan langsung ini sebagai upaya untuk memastikan periode libur Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 (Nataru) berjalan dengan aman serta menerapkan prokes yang ketat. Dengan harapan, tidak terjadinya lonjakan laju pertumbuhan Covid-19 pasca-Nataru.

Sigit tak sendiri. Ia mengecek bersama dengan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto dan Kasum TNI Letjen Eko Margiyono.

Sigit juga mendengar proses penerapan prokes yang diterapkan oleh pihak pengelola dari Taman Safari Indonesia. Dalam hal ini, pengunjung akan dilakukan pengecekan suhu, mengakses aplikasi PeduliLindungi, kendaraan pengunjung pun akan disemprot cairan disinfektan sebelum memasuki tempat wisata itu.

Setelah pengecekan di tempat wisata, mantan Kapolda Banten itu bersama rombongan Menteri juga meninjau persiapan Operasi Lilin pada pos pengamanan dan pos pelayanan di posko simpang Gadog, Jawa Barat.

Posko simpang Gadog diketahui memiliki tugas penting dalam menghadapi libur Nataru. Pasalnya, jalur tersebut merupakan akses untuk masyarakat menuju kawasan Puncak yang dikenal sebagai salah satu lokasi wisata favorit warga dalam menghabiskan waktu liburnya.

Dalam pengarahannya di posko simpang Gadog, eks Kapolda Banten itu meminta kepada jajarannya dan pihak terkait untuk memastikan melakukan antisipasi kemacetan dan penegakan prokes terhadap masyarakat.

“Karena memang saat ini tugasnya ada dua, bagaimana mengantisipasi kemacetan supaya mobilitas masyarakat bisa berjalan. Tapi penegakan prokes juga menjadi prioritas. Oleh karena itu Pak Kapolda (Jawa Barat) tolong pastikan seluruh anggota bawa maskernya tidak hanya untuk dirinya sendiri, tapi juga siapkan ada masker yang bisa dibagikan ke masyarakat,” ujar Sigit.

Sigit juga meminta untuk memastikan tidak ada kerumunan masyarakat di saat libur Nataru. Selain itu, Sigit mengingatkan untuk personel TNI-Polri menyiapkan segala kebutuhan untuk menghadapi potensi bencana alam yang sewaktu-waktu bisa terjadi.

“Kedua, soal bencana alam ini tolong dilengkapi. Manakala tiba-tiba ada masalah bencana seperti, banjir, longsor, dan pohon tumbang kelengkapan untuk langkah-langkah cepat penanganan bencana tolong dicek dan pastikan siap digunakan,” ucap Sigit.

Gelar Vaksinasi se-Indonesia, Kapolri Minta Wilayah Berpacu Kejar Target 70 Persen

Jawa Barat – Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto dan Kasum TNI Letjen Eko Margiyono, memantau kegiatan akselerasi percepatan vaksinasi yang diadakan di seluruh Provinsi di Indonesia.

Dalam kesempatan ini, mereka meninjau secara langsung kegiatan vaksinasi yang diadakan di Taman Safari Indonesia, Bogor, Jawa Barat. Sebanyak 1,2 juta dosis vaksin ditargetkan dalam kegiatan percepatan vaksinasi ini.

“Terima kasih karena hari ini rekan-rekan semua telah melaksanakan kegiatan vaksinasi serentak. Tadi dilaporkan kurang lebih 5 ribu titik dengan target minimal hari ini 1,2 juta. Apabila ada wilayah kemudian target bisa melebihi, saya berikan apresiasi. Saya akan ikuti sampai sore nanti,” kata Sigit saat menyapa secara virtual kegiatan vaksinasi se-Indonesia bersama dengan para Menteri, Kamis (23/12).

Dalam arahannya, mantan Kapolda Banten ini meminta kepada wilayah yang belum mencapai target vaksinasi 70 persen untuk berpacu dalam mengejar target tersebut dengan melakukan berbagai macam strategi percepatan.

Disisi lain, Sigit mengapresiasi bahwa ada beberapa wilayah di Indonesia yang capaian vaksinasi pertamanya sudah mencapai angka 100 persen. Seperti, DKI Jakarta, Kepri, Yogyakarta, dan Kalimantan Timur.

“Alhamdulillah vaksin kedua kita rata-rata nasional sudah masuk diangka 40 persen. Walaupun ini bagian dari rata-rata beberapa wilayah yang tentunya masih juga ada yang kurang. Demikian harapan kita bagaimana kemudian wilayah yang masih di bawah 70 persen tolong betul-betul di pacu,” ujar eks Kabareskrim Polri itu.

Sigit menyadari, setiap wilayah memiliki tantangan dan kesulitan yang berbeda-beda. Namun, kata Sigit, hal itu bisa diantisipasi dengan modifikasi strategi yang disesuaikan dengan kewilayahan masing-masing.

Menurutnya, akselerasi vaksinasi demi mewujudkan kekebalan komunal sebagaimana target Presiden Joko Widodo (Jokowi), sangat penting terkait pengendalian Pandemi Covid-19. Hal itu juga sebagai upaya antisipasi adanya varian baru Covid-19 yakni, Omicron.

“Jadi tolong yang masih belum, rekan-rekan bisa menanyakan atau kemudian melakukan modifikasi terkait dengan strategi. Karena saya tahu, masing-masing wilayah memiliki kesulitan yang berbeda. Ini perlu dilakukan karena varian baru Omicron, Kepala BNPB sudab sampaikan sudah terdeteksi delapan,” ucap Sigit.

Lebih dalam, Sigit menekankan, akselerasi vaksinasi juga sebagai upaya untuk mencegah terjadinya lonjakan kasus Covid-19 pasca-libur Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 (Nataru). Karenanya, dalam periode Nataru, Sigit menyampaikan, telah menggelar Operasi Lilin, yang didalamnya disiapkan pos pengamanan dan pos pelayanan.

“Kita membuat di pos pengamanan dan pos pelayanan untuk bisa melakukan kegiatan-kegiatan dalam rangka mendukung strategi vaksinasi. Kita siapkan gerai vaksin dan di Rest Area kita siapkan pos pengamanan. Pada saat aplikasi PeduliLindungi kemudian deteksi ada masyarakat belum vaksin atau baru vaksin sekali atau terkonfirmasi positif tentunya kita berikan langkah-langkah, yang belum vaksin kita vaksin. Kemudian yang terkonfirmasi kita tempatkan di isolasi sementara kemudian tindaklanjuti apakah kita bawa ke rumah sakit rujukan atau tempat isolasi yang dipersiapkan,” papar Sigit.

Dengan upaya itu, Sigit berharap, di periode Nataru, aktivitas masyarakat dapat berjalan sehingga meningkatkan pertumbuhan perekonomian. Dan disisi lain, penegakan protokol kesehatan serta pengendalian Covid-19 dapat berjalan dengan baik.

“Kita tetap harus waspada dan menjaga agar laju Covid-19 bisa kita kendalikan dengan menegakan aturan prokes secara ketat, lalu kuat dalam akselerasi percepatan vaksinasi, dan memperkuat langkah-langkah 3M dan 3T. Sehingga, itu semua jadi satu bagian yang harus kita laksanakan didalam operasi Nataru kali ini. Mohon doanya agar rangkaian ini berjalan lancar. Masyarakat bisa laksanakan aktivitas disatu sisi laju Covid-19. pertumbuhannya bisa kita kendalikan,” tutur Sigit.

Tinjau Pelabuhan Merak, Kapolri Pastikan Prokes Agar Tak Ada Lonjakan Pasca-Nataru

JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo meninjau langsung Pelabuhan Merak, Banten, Rabu (22/12/2021). Mereka mengecek kesiapan Operasi Lilin jelang masa libur Natal dan Tahun Baru (Nataru).

Dalam kesempatan itu, Kapolri Jenderal Sigit mengungkapkan bahwa, peninjauan langsung ini untuk memastikan kesiapan seluruh pihak dalam menghadapi pergerakan masyarakat di periode Nataru. Oleh karenanya, Ia memastikan soal penerapan protokol kesehatan (prokes) agar tidak terjadi lonjakan laju pertumbuhan Covid-19 pasca-Nataru.

“Tentunya ini harus kita persiapkan dengan baik. Kita antisipasi karena saat ini angka laju Covid-19 sudah bisa kita kendalikan dengan positivity ratenya di bawah 1. Pengalaman tahun lalu pasca-Nataru terjadi peningkatan dua kali lipat. Dan ini tentunya harus kita jaga, agar aktivitas mobilitas masyarakat tetap bisa berjalan. Namun disisi lain prokesnya harus kita pastikan dilaksanakan dengan baik,” kata Sigit usai melakukan pengecekan.

Saat mengecek Pelabuhan Merak dan Bakauheni, Sigit juga memantau pos pengamanan dan pos pelayanan bagi masyarakat yang hendak beraktivitas saat Nataru. Kedua pos itu, kata Sigit, harus bekerja secara maksimal dalam memastikan pelayanan dan pengecekan terkait protokol kesehatan. Tak hanya itu, harus disiapkan antisipasi apabila terjadi kemacetan atau antrian panjang.

Dalam perjalanan Nataru, Sigit menyebut, masyarakat harus mengikuti persyaratan yang ditentukan, mulai dari sudah vaksin dosis kedua dan menyertakan hasil negatif dari Swab Antigen ataupun RT-PCR.

Apabila, masyarakat tidak dapat menyertakan hal itu, maka pos pelayanan yang ada, telah menyiapkan gerai vaksin dan gerai Swab Antigen. Bahkan, disediakan pula tempat isolasi sementara apabila didapatkan hasilnya positif. Yang nantinya, setelah ditempatkan di isolasi sementara, warga akan diteruskan ke Rumah Sakit (RS) rujukan atau yang sudah disiapkan.

“Jadi kita ingin memastikan bahwa seluruh persiapan dari pos pelayanan khususnya wilayah penyeberangan Bakauheni dan Merak dalam keadaan siap dalam hal menghadapi meningkatnya mobilitas penumpang. Namun disisi lain kita juga meningkatkan kewaspadaan dan kesiapan terhadap prokes,” ujar Sigit.

Eks Kapolda Banten itu berharap, dengan segala upaya keras dari seluruh pihak, maka lonjakan laju pertumbuhan Covid-19 setelah masa Nataru tidak mengalami peningkatan. Mengingat penanganan dan pengendalian yang baik, kata Sigit, akan memengaruhi pertumbuhan perekonimian di Indonesia.

Apalagi, Sigit menyebut, kedepannya, Indonesia akan menyelenggarakan event nasional dan internasional. Dimana, hal itu akan meningkatkan perekonomian masyarakat di tengah Pandemi Covid-19.

“Harapan kita di tahun depan, kita juga ada beberapa peristiwa kegiatan besar nasional maupun internasional, rangkaian Presidensi. Kita harapkan juga pertumbuhan ekonomi terus meningkat. Namun, disisi lain kita lihat ada varian baru dan kita harus waspada. Sehingga tentunya dua hal tersebut, bagaimana kita tetap meningkatkan kewaspadaan terhadap kesehatan. Namun disisi lain aktivitas masyarakat bisa kita berikan. Sehingga pertumbuhan ekonomi bisa berjalan, ini tetap kita bisa jaga dalam kondisi terkendali,” ucap Sigit.

Selain meninjau, rombongan Menteri dan Kapolri juga memberikan pengarahan terhadap pejabat daerah setempat. Mereka menekankan untuk bekerja semaksimal mungkin agar tidak terjadi lonjakan pertumbuhan Covid-19 usai Nataru.

“Tahun ini kita harus betul-betul waspadai. Sehingga angka Covid-19 bisa kita pertahankan. Dan pasca-Nataru jangan sampai naik lagi. Pelonggaran sudah diberikan. Sehingga aktivitas masyarakat khususnya pergerakan di masa Nataru diprediksi Pak Menhub kurang lebih ada 11 juta. Ini tentunya harus jadi perhatian kita bersama,” tutur eks Kabareskrim Polri itu.

Pada kesempatan itu, Sigit meminta agar pos pelayanan tidak hanya tersedia di atas kapal. Namun, juga disiapkan di titik-titik terjadinya antrian masyarakat. Sigit juga menekankan untuk mewaspadai lonjakan penumpang di malam hari.

“Tidak hanya di atas kapal, tapi juga di lokasi pada saat masyarakat antre khususnya malam hari. Karena akan terjadi antrean panjang. Disitulah kesempatan rekan-rekan sambil menunggu antrian, rekan-rekan tanyakan sudah vaksin belum. Demikian juga persyaratan antigen ditanyakan betul,” tutur Sigit.

Lebih dalam, Sigit menegaskan, kepada seluruh pejabat daerah, untuk betul-betul melakukan akselerasi vaksinasi Covid-19. Lantaran, dari laporan yang diterimanya, masih ada beberapa kabupaten yang belum mencapai angka vaksinasi 70 persen.

Sigit juga menyampaikan, seluruh pihak harus bersinergi dalam melakukan pengecekan penerapan protokol kesehatan. Kemudian, juga aturan dari tempat makan, tempat istirahat dan lokasi lainnya yang berpotensi jadi berkumpulnya masyarakat.

“Oleh karena itu cek sekali lagi aplikasi PeduliLindungi. Semua sudah terpasang apa belum dan kalau sudah terpasang pastikan aplikasi tersebut berjalan. Petugasnya paham, bagaimana cara untuk memanfaatkan aplikasi. Jangan hanya sekedar alat ada, aplikasi ada tapi kemudian tidak digunakan. Ini tolong cek satu-satu. Saya minta laksanakan cek and ricek. Sehingga kita yakin bahwa dalam beberapa hari mendatang yang kurang-kurang segera dilengkapi,” tutup Sigit.

Exit mobile version